Berita Kotim

Penemuan Jenazah di Sampit Diduga Sakit, Pria Paruh Baya Meninggal Duduk Membungkuk di Barak

Penemuan Jenazah di Sampit berjenis kelamin pria yang meninggal di sebuah rumah sewaan (barak) kayu dalam posisi tubuh duduk membungkuk.

Penulis: Devita Maulina | Editor: Fathurahman
Tribunkalteng.com/ Devita Maulina
Penemuan Jenazah di Sampit berjenis kelamin pria yang meninggal di sebuah rumah sewaan (barak) kayu dalam posisi tubuh duduk membungkuk. Lokasi penemuan jenazah Seorang pria paruh baya di Jalan Biak, RT 30 RW 14, Kelurahan Mentawa Baru Hulu, Kecamatan Mentawa Baru Ketapang, Sampit, Minggu (28/8/2022). 

TRIBUNKALTENG.COM, SAMPIT -Penemuan Jenazah di Sampit berjenis kelamin pria yang meninggal di sebuah rumah sewaan (barak) kayu dalam posisi tubuh duduk membungkuk.

Penemuan jenazah tersebut membuat warga yang tinggal di Jalan Biak, RT 30 RW 14, Kelurahan Mentawa Baru Hulu, Kecamatan Mentawa Baru Ketapang, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) geger.

Pria paruh baya tak bernyawa tersebut bernama Murin berusia 52 tahun, diduga korban meninggal dunia akibat penyakit yang dideritanya.

Kejadian tersebut diketahui sekitar pukul 10:00 WIB, Minggu (28/8/2022), sontak membuat warga sekitar geger dan segera mencari bantuan.

Baca juga: Enam Wanita Pingsan, Kelelahan Menonton UCI MTB Eliminator World Cup 2022 di Venue Festival

Baca juga: Antusias Penonton UCI MTB Eliminator World Cup 2022, Naik Atas Truk Tangki Hingga di Atap Hotel

Baca juga: Bupati H Halikinnor Berikan Insentif Guru Mengaji di Kotim, Camat Diminta Lakukan Pendataan

Menurut Ketua RT 30, Musmulyadi, penemuan jenazah tersebut berawal ketika seorang warga ingin memberikan makan kepada korban yang dititipkan melalui anak-anak yang bermain di sekitar lokasi.

Namun, saat dipanggil oleh anak tersebut tidak ada jawaban dari dalam barak. Hal tersebut membuat warga yang bersangkutan seakan mendapat firasat buruk, sehingga memutuskan untuk masuk ke dalam barak dan mengecek kondisi korban.

“Saat dipanggil oleh anak-anak tidak ada jawaban, lalu warga setempat masuk dan memeriksa, lalu ditemukan bahwa yang bersangkutan sudah meninggal dunia,” jelasnya.

Saat ditemukan korban sudah dalam kondisi tidak bernyawa dengan posisi membungkuk atau tertelugkup ke lantai menghadap dinding dengan sebuah kain yang dipegang erat di tangan kanannya.

Sambil mengenakan sarung dan kaos biru bertuliskan Caleg DPR RI Nomor Urut I Dapil Kalteng dari Partai Amanat Nasional (PAN).

Dari keterangan Musmulyadi, korban berasal dari Desa Luwuk Ranggan, Kecamatan Cempaga. Korban tinggal seorang diri di barak kayu yang sudah tua dengan tarif Rp 150 ribu per bulan. Sedangkan, anak dan istrinya berada di kampung.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kalteng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved