Berita Kotim

Dana Konsorsium PBS Kelapa Sawit Untuk Perbaikan Jalan Lingkar Selatan Sampit Jadi Sorotan

Perbaikan Jalan Lingkar Selatan Sampit yang menggunakan dana konsorsium PBS Kelapa Sawit Kotim jadi sorotan, karena dinilai rawan penyelewengan.

Penulis: Devita Maulina | Editor: Fathurahman
tribunkalteng.com/Fathurahman
M Gumarang, Pemerhati Sosial yang juga Mantan Ketua Gabungan Perusahaan Perkebunan Indonesia Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim). 

TRIBUNKALTENG.COM, SAMPIT -Perbaikan Jalan Lingkar Selatan Sampit yang menggunakan dana konsorsium PBS Kelapa Sawit Kotim jadi sorotan, karena dinilai rawan penyelewengan jika pelaksanaanya tidak transparan.

Konsorsium perbaikan darurat Jalan Mohammad Hatta atau Jalan Lingkar Selatan, Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) jadi perhatian sejumlah kalangan.

Meskipun hingga saat ini belum semua PBS Kelapa Sawit yang menyumbang, namun sebagian dana sudah masuk darii 27 PBS sawit hingga mencapai Rp 1,3 M lebih. 

Diharapkan penggunaan dana tersebut  harus transparan, sehingga jauh dari tidak penyelewengan dalam penggunaan dananya.

Baca juga: Perbaikan Jalan Lingkar Selatan Sampit, 27 PBS Kelapa Sawit Setor Dana Terkumpul Rp 1,3 M Lebih

Baca juga: PBS Kotim Dideadline, Dana Perbaikan Jalan Lingkar Selatan Paling Lambat Disetor Akhir Agustus

Baca juga: Konsorsium Perbaikan Jalan Lingkar Selatan Sampit, Ini Daftar 22 PBS yang Telah Menyumbang

Seorang Pemerhati Sosial di Kotim, M Gumarang menilai dana perbaikan jalan melalui konsorsium sangat rawan penyelewengan.

Sehingga perlu ada transparansi terhadap pengelolaan dan penggunaan dana atau Rencana Anggaran Biaya (RAB) secara terperinci.

“Kalau dibilang rawan penyelewengan jelas ada, sedangkan dana yang sumbernya dari pemerintah saja rawan apalagi dana yang tidak diatur secara jelas pelaksanaan terhadap penggunaan dananya,” ujarnya, Rabu (24/8/2022).

Gumarang yang juga Mantan Ketua Gabungan Perusahaan Perkebunan Indonesia (GPPI) Kotim ini menjelaskan, tak jarang dana yang bersumber dari pemerintah masih rawan diselewengkan.

Padahal dari segi tata kelola atau sistem yang mengatur penggunaan anggaran sudah ada, tapi itu pun tak luput dari kerawanan penyelewengan.

Kondisi tersebut tentu akan lebih rawan terhadap dana yang disetorkan oleh pihak ketiga, dalam hal ini perusahaan besar swasta (PBS) yang dilibatkan dalam konsorsium.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kalteng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved