Breaking News:

Berita Kapuas

Langka dan Mahalnya Elpiji 3 kg di Kapuas, Disdagperinkop Lakukan Ini

Warga di Kualakapuas, Kalteng mengeluhkan langka dan mahalnya elpiji 3 kilogram

Penulis: Fadly Setia Rahman | Editor: Hari Widodo
istimewa
Ilustrasi-Warga Sawahan_Bramban amtusias dan tertib antre membeli elpiji melon murah di lokasi operasi pasar setempat, beberapa hari lalu., 

TRIBUNKALTENG.COM, KUALAKAPUAS - Langka dan mahalnya gas elpiji tiga kilogram bersubsidi terjadi di beberapa daerah, termasuk di wilayah Kualakapuas, Kalimantan Tengah (Kalteng).

Warga di wilayah setempat pun mengeluhkan hal ini. Misal diungkapkan Sanah (29) warga Selat Kapuas.

"Kemarin malam mencari gas elpiji tiga kilogram susah, sampai harus mencari ke tempat jauh dan dapat harganya Rp 35 ribu," ujarnya, Kamis (4/3/2021).

Hal ini, lanjutnya, terjadi dalam kurun satu bulan terakhir. "Mencari barangnya sulit, jika pun ada harganya mahal," ungkapnya.

Baca juga: Kelangkaan Elpiji Kalsel, Pemko Banjarmasin Larang PNS Gunakan Elpiji Subsidi 3 Kg

Baca juga: Kelangkaan Elpiji Kalsel, Penyidik Satpol PP Tala Segera Panggil Owner Pangkalan Elpiji Batam

Terkait hal ini, Plt Kepala Disdagperinkop dan UKM Kapuas, Batu Panahan pun mengatakan pihaknya sudah ambil langkah terkait hal itu.

"Kami soroti, permasalahannya ini ada di tingkat pangkalan, maka itu kami sedang berupaya selesaikan hal ini dengan baik melalui tim pengawasan untuk elpiji dan ini perlu diambil tindakan tegas, khususnya kepada pangkalan-pangkalan," katanya.

Karena situasionalnya, lanjut Batu Panahan, pangkalan memang membagikan habis elpiji kepada masyarakat.

"Namun kalau itu dibagikan ke masyarakat berdomisili di RT setempat maka tidak masalah. Tetapi mereka indikasinya menjual ke luar lingkup RT yang seharusnya," bebernya.

Selain itu, pangkalan-pangkalan yang ada kebanyakan menjual elpiji melon di atas Harga Eceran Tertinggi (HET) yang sudah ditetapkan, temasuk juga pengecer menjual dengan harga tinggi.

Seharusnya, pangkalan hanya menyalurkan elpiji bersubsidi itu kepada warga yang berhak menerima di lingkup RT di sekitar pangkalan tersebut dan tidak menjual kepada pengecer tak resmi maupun kios atau warung

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved