Kini Jadi Tersangka, dari Tukang Semir hingga Buruh Galian Pasir Pernah Dijalani JR Saragih

Beberapa lama bekerja memeras keringat dengan menambang pasir, JR Saragih mendapat tawaran bekerja paruh waktu di Pusat Primer Koperasi Mabes TNI AD.

Kini Jadi Tersangka, dari Tukang Semir hingga Buruh Galian Pasir Pernah Dijalani JR Saragih
KOMPAS.com / Mei Leandha
JR Saragih dinyatakan tak memenuhi syarat untuk maju menjadi calon gubernur Sumatera Utara, Senin (12/2/2018). (KOMPAS.com / Mei Leandha) 

TRIBUNKALTENG.COM - Perjalanan hidup Doktor Jopinus Ramli Saragih (JR Saragih) bagaikan sebuah roman kemanusiaan nan padat. Jalan hidup yang dijalaninya sungguh tidak mudah.

Sebelum ditetapkan menjadi tersangka kasus tanda tangan palsu legalisir ijazah SMU oleh Polda Sumut, Kamis (15/3/2017), tak seorang pun menyangka JR Saragih bisa mencapai puncak karirnya sebagai pengusaha dan Bupati Simalungun.

Seperti yang diketahui JR Saragih menjabat Bupati Simalungun dua periode (28 Oktober 2010-28 Oktober 2015 dan 22 April 2016-28 April 2021).

Baca: Tekan Biaya Listrik, Gunakan Kode Rahasia di Meteran Ini Biar Tak Bikin Kantong Bolong

JR Saragih dilahirkan di Medan, 10 November 1968. Tak sampai berusia setahun, cobaan berat pertama dialaminya. Ayahnya, seorang prajurit TNI, meninggal dunia.

JR Saragih kemudian diasuh oleh neneknya (ibunda ayahnya) di Kecamatan Raya, Kabupaten Simalungun.  JR Saragih harus diasuh neneknya, karena faktor kesulitan ekonomi membuat ibunya menikah lagi.

Tetapi cobaan berat kedua datang.

“Kasih sayang seorang nenek hanya saya rasakan sementara. Saat saya duduk di kelas V SD, nenek saya meninggal dunia,” JR Saragih berkisah di Kantor Pusat Partai Demokrat, Wisma Proklamasi 41, Menteng, Jakarta, Kamis petang (24/8/2017) seperti yang dilansir Demokrat.or.id.

Lantas JR Saragih meninggalkan Raya dan diasuh kakek-neneknya yang lain (ayah-ibu dari ibundanya) di Kutabaru, Kecamatan Munthe, Tanah Karo.

Di Munthe, JR Saragih mulai  menunjukkan jiwa petarungnya. Sembari bersekolah, ia juga mulai bekerja serabutan.

Halaman
1234
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help