Berita Kalteng

Musim Hujan Jalan Banjir Kemarau Berdebu, Jembatan Layang Bukit Rawi Diharapkan Segera Rampung

Pengerjaan Jembatan layang atau Pile Slab Penda Barania-Bukit Rawi masih belum rampung mendekati pertengahan tahun 2022 ini.

Penulis: Pangkan B | Editor: Fathurahman
tribunkalteng.com/pangkan B
Jalan Trans Kalimantan Penda Barania-Bukit Rawi Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, pada Km 3,5, Minggu (29/5/2022). 

TRIBUNKALTENG.COM, PULANG PISAU - Pengerjaan Jembatan Pile Slab Penda Barania-Bukit Rawi Kabupaten Pulang Pisau Kalimantann Tengah,  hingga, Minggu (29/5/2022) masih belum rampung mendekati pertengahan tahun ini.

Akibatnya, kendaraan roda dua, empat, dan lebih masih menggunakan Jalan Trans Kalimantan Penda Barania-Bukit Rawi.

Lokasi jalan tersebut berada di Jalan Trans Kalimantan Penda Barania-Bukit Rawi, Desa Penda Barani, Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah.

Badan jalan sempat terendam air akibat hujan yang mengguyur daerah hulu dan itu terjadi setiap air Sungai Kahayan Pasang disertai hujan lebat dengan intensitas tinggi terutama saat musim penghujan.

Baca juga: Pengendara Was-was Lewati Jembatan Sei Beringin Palangkaraya, Kerusakan Hanya Ditutupi 3 Pelat Besi

Baca juga: Ganggu Ketenangan Warga, Live DJ Hingga Dinihari di Jalan Rajawali VII Palangkaraya Dibubarkan

Baca juga: Bawa Mandau, Pria Tak Dikenal Serang Petugas SPBU G Obos Palangkaraya Berhasil Diringkus Polisi

Berdasarkan pantauan lapangan Tribunkalteng.com, kondisi jalan tersebut saat ini berbeda dari semua itu.

Tak ada lagi jalan yang terendam akibat luapan air di lokasi tersebut, setelah hujan mulai jarang turun dan berganti  cuaca panas.

Tampk di lapangan, jalan rusak yang dipenuhi dengan batu besar di sepanjang Jalan Trans Kalimantan poros tengah tersebut.

Tak hanya itu, kendaraan roda empat  juga kendaraan berbobot besar mendominasi melewati jalan penghubung Palangkaraya ke Gunung Mas, Kapuas bagian hulu hingga kabupaten di DAS Barito.

Akibatnya, jalan yang kering menimbulkan debu, yang berdampak pada rumah yang ada di lokasi tersebut juga mengganggu pengendara yang lewat lokasi jalan berdebu.

Para pengendara roda dua yang melintas, diharapkan menggunakan masker dan menutup kaca helm.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kalteng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved