OTT Suap Kasus Impor Gula, KPK Amankan Direktur PT Perkebunan Nusantara III dan Dolar Singapura

Direktur Pemasaran PT Perkebunan Nusantara III I Kadek Kertha Laksana, bersama empat orang lainnya diamankan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam

OTT Suap Kasus Impor Gula, KPK Amankan Direktur PT Perkebunan Nusantara III dan Dolar Singapura
Tribunnews.com/Fahdi Fahlevi
Wakil Ketua KPK Laode M Syarif bersama Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat menggelar konferensi pers di Gedung KPK, Jakarta, Sabtu (27/10/2018) 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA -  Direktur Pemasaran PT Perkebunan Nusantara III I Kadek Kertha Laksana, bersama empat orang lainnya diamankan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam operasi tangkap tangan ( OTT) di Jakarta.

Selain Direktur Pemasaran PT Perkebunan Nusantara III I Kadek Kertha Laksana, mereka yang diamankan itu adalah pengelola money changer bernama Freddy Tandou, orang kepercayaan pemilik PT Fajar Mulia Transindo Pieko Njoto Setiadi bernama Ramlin.

Kemudian, Direktur Utama PT Kharisma Pemasaran Bersama Nusantara Edward S Ginting dan pegawainya bernama Corry Luca.

"KPK mendapat informasi adanya dugaan permintaan uang dari DPU (Dolly Pulungan, Direktur Utama PT PN III) kepada PNO (Pieko) yang bergerak di bidang distribusi gula," kata Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif, Selasa (3/9/2019).

Pada Senin (2/9/2019) Pieko diduga meminta Freddy mencairkan sejumlah uang yang rencananya diberikan kepada Dolly.

"PNO kemudian memerintahkan RM (Ramlin) untuk mengambil uang dari kantor money changer FT (Freddy) dan menyerahkan kepada CLU (Corry) pukul 17.00 WIB di kantor PT PN di Kuningan, Jakarta. CLU mengantarkan uang sejumlah 345.000 dollar Singapura ke IKL (Kadek)," kata Laode.

Bupati Muaraenim Terjaring OTT KPK Bersama Pejabat Pengadaan dan Rekanan, Ruang Kerja Disegel

Liga Italia - Juventus Gagal Boyong Pemain Tengah Barcelona Ivan Rakitic, 3 Pemain Ini Penyebabnya

Orangutan Raksasa Masuk Kebun Warga Bagendang Sampit, Terganggu Asap dan Kelaparan

Pada pukul 20.00 WIB, tim KPK kemudian mengamankan Corry di rumahnya. Lalu, sekitar pukul 20.30 WIB, tim KPK mengamankan Ramlin di kantornya.

"Tim kemudian bergerak ke kantor IKL dan mengamankan IKL dan EG (Edward) di Jakarta pukul 21.00 WIB. FT kemudian diamankan di kantornya pukul 09.00 pagi ini, Selasa 3 September 2019," ujar Laode.

Sementara itu, kata Laode, tim KPK belum menemukan Dolly dan Pieko saat OTT berlangsung.

"Oleh karena PNO dan DPU telah ditingkatkan statusnya sebagai tersangka dalam proses penyidikan ini, maka KPK mengimbau agar PNO dan DPU segera menyerahkan diri ke KPK," ujar Laode.

Halaman
12
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved