Berita Kapuas

Deteksi Dini Covid-19, Ratusan Karyawan PDAM Kapuas Jalani Rapid Test Massal

Ratusan karyawan PDAM Kapuas, Kalimantan Tengah menjalani rapid test massal di halaman kantor PDAM setempat

istimewa/PDAM Kapuas
Rapid test massal karyawan digelar manajeman PDAM Kabupaten Kapuas, Senin (15/6/2020) 

Editor: Syaiful Akhyar

TRIBUNKALTENG.COM, KUALAKAPUAS - Ratusan karyawan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kapuas, Kalimantan Tengah (Kalteng) mengikuti rapid test massal di halaman kantor PDAM, Senin (15/6/2020).

Para karyawan PDAM Kapuas diketahui antusias mengikuti kegiatan rapid test tersebut.

Direktur PDAM Kapuas, Agus Cahyono ST menyampaikan, rapid test tersebut sebagai upaya deteksi dini penularan Covid-19 di lingkungan kerja mereka.

"Sebagai upaya juga untuk membantu pemerintah memutus mata rantai penyebaran Virus Corona atau Covid-19," kata Agus.

Pihaknya juga menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Bupati Kapuas, Pemkab dan Gugus Tugas atas terlaksananya kegiatan rapid test di PDAM Kapuas tersebut.

Rumitnya Pembuatan Patung Lilin Agnez Mo, Harus Tahan Pose 6 Jam dan Gandeng Desainer Ternama

Warga Mandomai Kapuas Geger Lansia Meninggal Diduga Gantung Diri

Bukan Aji Mumpung, Dian Sastro Buka-bukaan Alasannya Terima Tawaran Bernyanyi!

Antara Anang Hermansyah dan Ashanty, Siapa yang Paling Cemburuan?

Sementara itu, Ahmad Jayat, Koordinator kegiatan dari Dinas Kesehatan Kapuas, mengatakan ada sebanyak 120 orang didaftar yang dilakukan rapid test di PDAM Kapuas.

Sedangkan untuk petugas dari Dinas Kesehatan Kapuas yang diturunkan sebanyak 13 orang untuk kegiatan itu.

"Kami ada 10 orang untuk petugas yang melakukan rapid test, dan 3 petugas disinfektasi," terangnya.

Menurutnya, hasil dari rapid test bertujuan untuk melakukan screening potensi penyebaran virus corona atau covid-19. Penyaringan awal untuk menentukan siapa saja yang harus diperiksa lebih lanjut.

Bukan untuk mendiagnosis seseorang sudah positif terinfeksi virus corona atau tidak.

"Dengan melakukan pemeriksaan potensi penyebaran, kita dapat melakukan antisipasi lebih awal. Sehingga pemutusan mata rantai penularan akan dapat dilakukan lebih cepat," pungkasnya.

(Tribunkalteng.co.id/Fadly SR)

Penulis: Fadly Setia Rahman
Editor: Syaiful Akhyar
Sumber: Tribun Kalteng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved