Kerusuhan Kembali Pecah di Jayapura Papua, Mobil Dandim Rusak Dilempar Batu

Aksi protes susulan atas dugaan tindak rasisme di Asrama Mahasiswa Papua Surabaya, kembali berujung kerusuhan di Jayapura, Papua, Kamis (29/8/2019).

IST/TRIBUNNEWS.COM
Ilustrasi - Kerusuhan kembali terjadi di Jayapura, Papua. Diketahui, massa melempar batu ke aparat hingga merusak mobil Dandim. (foto tidak ada hubungannya dengan kejadian) 

Satu korban meninggal karena luka tembak, sementara seorang lainnya terkena anak panah.

"Satu orang massa kena tembakan di kaki dan meninggal dunia di RS Enarotali. Satu orang massa meninggal dunia kena panah di perut di halaman Kantor Bupati Deiyai," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo melalui keterangan tertulis, Rabu, (28/8/2019).

2. Enam aparat TNI-Polri ikut menjadi korban

c
Sosok Serda Rikson, Anggota TNI yang Gugur dalam Bentrok di Deiyai Papua (FACEBOOK.COM/TWITTER @Puspen_TNI)

Tak hanya warga sipil, aparat TNI-Polri turut menjadi korban.

Tercatat sebanyak 2 anggota TNI dan 4 personel Polri ikut terdampak.

Dedi mengungkapkan, satu di antara personel TNI tersebut, yang bernama Serda Rikson, meninggal dunia.

Kemudian, lima anggota lainnya mengalami luka akibat terkena anak panah.

"1 personel TNI meninggal dunia, 1 personel TNI terkena panah, 1 personel Brimob kena panah, 3 personel Samapta Polres Paniai kena panah," tutur Dedi.

Selanjutnya, jenazah Serda Rikson segera dievakuasi ke Nabire melalui jalur darat.

Seluruh korban sudah dilarikan ke Rumah Sakit Enarotali untuk mendapat perawatan.

3. Diduga rampas senjata api milik TNI

c
Senjata Api Jenis SS1 V2 (Pindad.com)

Menurut keterangan polisi, massa yang menyerang juga melakukan penembakan ke arah aparat.

Kapolda Papua Irjen Pol Rudolph A. Rodja mengungkapkan, massa telah merampas senjata api milik TNI dalam aksi itu.

"Massa merampas sekitar 10 pucuk senpi sambil melakukan penembakan ke arah petugas TNI dan Polri yang sedang melakukan pengamanan unjuk rasa yang pada awalnya damai," kata Rudolph.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved