Breaking News:

Kriminalitas Palangkaraya

Ditinggal Penghuninya Bekerja, Pencuri di Palangkaraya Beraksi di Rumah Kosong

Pencurian rumah kosong saat pemilik sedang tidak berada di rumah terjadi di salah satu rumah warga di Jalan RTA Milono kilometer 4,5 Palangkaraya

polresta palangkaraya
Kamar korban yang diobrak-abrik pencuri. 

TRIBUNKALTENG.COM, PALANGKARAYA - Pencurian rumah kosong saat pemilik sedang tidak berada di rumah terjadi di salah satu rumah warga di Jalan RTA Milono kilometer 4,5 Palangkaraya, Kalimantan Tengah.

Kerugian hingga mencapai Rp 500 juta.

Polisi masih melakukan penyelidikan kejadian pembobolan rumah kosong yang ditinggal bekerja pemiliknya.

Pemilik adalah aparatur sipil negara (ASN) yang tinggal di perumahan Pemerintah Daerah Provinsi Kalimantan Tengah.

Tipu Korban Rp 1,35 Miliar, Pelaku Penipuan Berkedok Bisa Loloskan ke Akpol Masuk Sel Polda Kalsel

Polda Kalteng Bentuk Polsek Baru di Kecamatan Jekanraya Kota Palangkaraya

Informasi yang terhimpun, petugas unit SPKT Polresta Palangkaraya, Kamis (13/8/2020), menerima laporan terjadinya tindak pidana pencurian di perumahan Pemda di Jalan RTA Milono Km 4,5, Kota Palangkaraya.

Petugas melakukan penyelidikan ke TKP dan tampak kamar korban diobrak-abrik pencuri.

Kepala Unit III SPKT Polresta Palangkaraya, Aiptu Tri Marsono memperkirakan, pencurian terjadi sekitar pukul 09.00 WIB, saat itu kondisi rumah korban dalam keadaan kosong karena penghuni sedang bekerja.

“Pencurian terjadi saat korban sedang bekerja. Dia tinggal bersama keluarga lainnya yang saat itu juga bekerja," ujarnya.

Petugas kemudian melakukan, pemeriksaan rumah yang kebobolan maling tersebut, dan petugas menduga pelaku masuk melalui pintu utama dengan merusak kunci dan gembok pengamannya, hal tersebut terlihat dengan lepasnya ganggang pintu.

“Penyidik masih bekerja, saat ini masih dalam proses penyelidikan. Kami mengimbau masyarakat lebih berhati-hati saat meninggalkan rumah dalam keadaan kosong dan dipastikan terkunci dengan rapi untuk menghindari aksi pencurian," ujarnya.

Sementara itu, penyidik mengungkapkan, keterangan korban, ada beberapa barang dicuri diantaranya, uang tunai sekitar Rp 300 juta dan 2 ons emas serta 5 buah jam tangan.

Diperkirakan korban mengalami kerugian materiil hingga mencapai Rp 500 jutaan.

tribunkalteng.com/ faturahman

Penulis: Fathurahman
Editor: Edinayanti
Sumber: Tribun Kalteng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved