Bisnis dan Ekonomi

Truk Sembako Kena Pungli di Pulau Telo Kapuas Ikut Picu Harga Cabai Melambung di Palangkaraya

Kenaikan harga cabai rawit di Kota Palangkaraya, Kalteng, dirasakan sejak sepekan terakhir. Kondisi ini membuat ibu rumah tangga dan pedagang makanan

Truk Sembako Kena Pungli di Pulau Telo Kapuas Ikut Picu Harga Cabai Melambung di Palangkaraya
Tribunkalteng.com/fadly SR
Ilustrasi - Pantauan hari pertama buka tutup satu jalur Jembatan Pulau Telo Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah (Kalteng), Jumat (12/7/2019) siang 

TRIBUNKALTENG.COM, PALANGKARAYA - Kenaikan harga cabai rawit di Kota Palangkaraya, Kalteng, dirasakan sejak sepekan terakhir. Kondisi ini membuat ibu rumah tangga dan pedagang makanan di Kota Cantik mengeluh.

Dari Rp 38 ribu per kilogam menjadi Rp 41 ribu dan pada Rabu (21/8) di kisaran Rp 90 ribu.

“Itu pun cabainya tidak segar sehingga malas membeli banyak. Secukupnya saja,” ujar Nurlaili, Ibu rumah tangga yang ditemui di sebuah pasar tradisional.

Berdasarkan keterangan sejumlah pedagang, harga cabai naik karena menipisnya stok. Pasokan dari Pulau Jawa menurun akibat gelombang laut tinggi.

Banyak kapal pengangkut sembako takut berlayar. Apalagi panen cabai di Jawa dikabarkan menurun akibat kekeringan.

Bantahan Presiden Jokowi pada Pernyataan Menteri Sofyan Djalil Sebut Kaltim Lokasi Ibu Kota RI

Penjelasan Resmi Bank Indonesia Tentang Uang Rusak Dimakan Rayap Hanya Diganti Sebagian

Nama Duo Semangka Berasal dari Rasa Buah Ini, Duo Semangka Batasi Sosmed Setelah Mantul Ditegur KPAI

Manjanya Pilihan Aries Zodiak Besok Jumat 23 Agustus 2019, Ramalan Zodiak Pisces Berdandan, Apa?

Terjawab, Pemindahan Ibu Kota Baru di Kaltim, Kepemilikan Lahan Diamankan

Harga Cabai Sempat Naik, Sumbang Tekanan Inflasi di Kalteng

Pengakuan Mengejutkan Vina dalam Video Vina Garut saat 3 Lawan 1, Terpaksa Menikmati

Menteri Kabinet Jokowi Bakal Pakai Mobil Dinas Baru, Siapkan Anggaran Rp 152.540.300.000

Bukan hanya cabai rawit, cabai merah juga mengalami kenaikan harga dalam sepekan ini. Dari Rp 48 ribu per kilogram menjadi Rp 56 ribu dan saat ini Rp 70 ribu.

Pedagang sembako di Pasar Besar Palangkaraya, Musdalifah, mengakui kenaikan harga cabai. Kenaikan sudah terjadi di pemasok baik di Kalteng maupun Banjarmasin, Kalsel.

“Gelombang tinggi. Jumlah pasokan cabai dari Jawa ke Kalteng dan Kalsel berkurang. Bahkan ada distributor yang membawa cabai dari Jawa ke Kalteng naik pesawat sehingga harganya tinggi,” ujarnya.

Tingginya harga cabai juga akibat perbaikan Jembatan Pulau Telo Kabupaten Kapuas. Kegiatan itu menghambat pasokan dari Banjarmasin ke Kalteng khusunya ke Palangkaraya, Katingan dan Gunungmas.

Beberapa sopir truk mengaku ada oknum yang melakukan pungutan liar terutama bagi mereka yang membawa sembako dalam jumlah besar.

Halaman
12
Editor: Mustain Khaitami
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved