Gempa Bumi di Lombok

Dampak Gempa 7 SR 5 Agustus 2018, Daratan Pulau Lombok Naik 25 Sentimeter

Gempa di Lombok ini terjadi disebabkan oleh pelepasan energi setelah terakumulasi selama ratusan tahun.

bbc
Gempa Lombok 7 SR pada tanggal 5 Agustus 2018 mengakibatkan daratan di pulau itu naik setinggi 10 inci atau sekitar 25 sentimeter. 

TRIBUNKALTENG.COM - Gempa Lombok 7 SR pada tanggal 5 Agustus 2018 mengakibatkan daratan di pulau itu naik setinggi 10 inci atau sekitar 25 sentimeter.

"Berdasarkan pola deformasi pada peta, para ilmuwan menyimpulkan pergeseran bidang patahan akibat gempa terjadi pada patahan di bawah bagian barat laut Pulau Lombok dan menyebabkan kenaikan permukaan daratan sampai 10 inci (25 sentimeter)," demikian dimuat pada situs Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA)

Data baru satelit digunakan NASA untuk membuat peta perubahan bentuk daratan Lombok setelah gempa yang telah menewaskan 436 orang dan jumlah pengungsi mencapai 352.793 orang sampai hari Senin (13/08).

Mengapa perubahan permukaan daratan terjadi?

Baca: Dimasukkan Orangutanya ke Dalam Jok Motor, Bayi Malang Ini akhirnya Tewas

Baca: Kalah dari Palestina, Timnas U-23 Indonesia Harus Kalahkan Laos dan Hongkong Agar Bisa Lolos

Baca: Domba Terpapar Radiasi Bongkar Dugaan Senjata Rahasia Nuklir Israel

Gempa di Lombok ini terjadi disebabkan oleh pelepasan energi setelah terakumulasi selama ratusan tahun. Gejala alam seperti gempa memang dapat menyebabkan penurunan, selain juga kenaikan daratan.

"Kulit kerak permukaan bumi terbagi dalam beberapa blok lempeng. Kalau dia saling bertumbuk satu sama lain akibat dibawa sama cairan di bawahnya itu, nah itu saling nabrak. Ada yang naik, ada yang turun," kata Agustan, peneliti geodesi di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

"Di daerah Lombok, Flores, Bali ada semacam tektonik lempeng kecil, bagian blok permukaan yang kecil. Ini saling tubrukan. Sumbernya berasal dari patahan Flores," Agustan menjelaskan.

Data satelit yang digunakan NASA ini dipandang mewakili dengan baik apa yang terjadi pada Gempa Lombok karena menjelaskan secara visual perubahan bentuk yang terjadi akibat gempa.

"Terdapat perubahan bentuk, terdapat perubahan dimensi dari bagian utara Pulau Lombok. Jadi yang dimaksud dengan deformasi adalah perubahan bentuk yang berlangsung secara tiba-tiba akibat gempa," kata Irwan Meilano, dosen geodesi Institut Teknologi Bandung.

c
Pulau Lombok (GOOGLE)

"Ada dua bagian lapisan yang berlainan, lempeng tektonik yang berbeda, yang berada di utara Pulau Lombok dan di Pulau Lombok. Tiba-tiba bagian yang atas dari kedua lapisan tersebut, tiba-tiba naik dengan sangat cepat. Tiba-tiba ada sebuah lapisan tanah yang bergeser tiba-tiba naik ke atas dan juga bergerak horizontal.

Nah pergerakan yang tiba-tiba, yang vertikal dan horizontal ini, kemudian menghasilkan guncangan yang keras," Irwan menerangkan.

Apa arti naik 25 cm?

Salah satu hal yang terungkap dari peta satelit NASA ini adalah kenaikan daratan Pulau Lombok sampai 25 cm. Apakah ini suatu hal yang luar biasa?

"Kalau di gempa itu suatu hal yang sangat biasa. Karena mekanisme gempa ada beberapa macam. Ada yang namanya subduksi, ada yang namanya patahan strike slip. Semua mekanisme gempa itu, jenis-jenis tabrakan itu akan menyebabkan perbedaan permukaan. Kadang dia naik, kadang dia turun," kata Agustan.

Pada berbagai gempa lain di Indonesia, seperti di Aceh, Mentawai atau Nias misalnya terjadi kenaikan dan juga penurunan yang lebih besar, tidak hanya puluhan centimeter seperti di Lombok.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved