Doa dan Amalan Islam

Hukum Memejamkan Mata Ketika Shalat, Buya Yahya Jelaskan Pengertian Khusyuk

Buya Yahya menjelaskan pengertian khusyuk terlebih dahulu.Shalat adalah kewajiban bagi semua umat Islam dan tidak boleh ditinggalkan.

Penulis: Nor Aina | Editor: Nia Kurniawan
YouTube Al-Bahjah TV
Buya Yahya 

"Sementara masalah memejamkan mata para ulama mengatakan makruh," paparnya.

Namun menurutnya, memejamkan mata saat shalat boleh dilakukan ketika ada sesuatu yang lebih penting.

"Kecuali ada hajat ada sesuatu yang lebih penting lagi," tuturnya.

Buya Yahya menjelaskan bahwa saat shalat umat Islam disunnahkan untuk melihat ke tempat sujud.

"Kita disunnahkan di dalam shalat kita untuk melihat ke tempat sujud," ujarnya.

"Makanya tempat sujud tidak boleh memiliki gambar bermacam-macam," jelasnya.

"Kalau di depan ka'bah melihat ka'bah itu sunnah," tambahnya.

Diungkapkan Buya Yahya bahwa para ulama menjelaskan pengertian khusyuk dalam shalat itu adalah hati dan pikiran yang mengikuti bacaan di dalam shalat.

Oleh karena itu, menurutnya tidak ada hubungan khusyuk dengan memejamkan mata ketika sedang melaksanakan shalat.

Lebih jelas, Buya Yahya mengatakan bahwa khusyuk itu adalah merenungi bacaan dalam shalat.

"Jadi, khusyuk itu tidak keluar dari ayat yang anda baca, merenungi bacaan yang kita baca dalam sholat itulah yang disebut dengan khusyuk," ucapnya.

Ditegaskan Buya Yahya bahwa memejamkan mata dalam shalat hukumnya makruh.

Namun, memejamkan mata saat shalat menurut Buya Yahya tidak berkaitan dengan khusyuk.

"Memang tidak diharamkan untuk memejamkan mata, tapi makruh, namun memejamkan mata tidak ada kaitannya dengan agar shalat itu khusyuk," pungkas pengasuh pondok pesantren Al-Bahjah.

(Tribunkalteng.com/Nor Aina)

Sumber: Tribun Kalteng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved