Breaking News:

Rahasia Dapur

Kuliner Mahal Ikan Buntal, Lebih Beracun Dari Sianida Harga 1 Piring Rp 2 Jutaan

Kuliner lezat dan harga yang mahal, adalah daging ikan buntal. Tapi ikan ini lebh beracun dari sianida.

Editor: Nia Kurniawan
Foto oleh Brian Yurasits di Unsplash
Ikan Buntal bila benar dalam penanganannya maka dagingnya lezat, jadi kuliner mahal di Jepang. 

Ikan buntal tidak membuat racun itu sendiri tetapi mengambilnya dari bakteri dalam makanannya, jadi para ilmuwan memelihara ikan buntal di lingkungan terkendali yang mencegahnya menjadi beracun.

Dibandingkan dengan saudara-saudaranya yang beracun, ikan buntal yang ditangkap ini memiliki tingkat hormon stres yang lebih tinggi, tidak tumbuh sebesar itu, dan menunjukkan perilaku yang lebih agresif.

Para ilmuwan belum memahami secara pasti bagaimana racun itu menenangkan ikan buntal, tetapi tampaknya memiliki efek menenangkan.

Meskipun pemikiran menelan racun ikan buntal membuat banyak orang cemas, ikan buntal telah menjadi suguhan kuliner di tempat-tempat seperti Jepang.

Dikenal sebagai fugu , kamu harus merogoh kocek USD 200 setara Rp 2,9 juta per piring.

Meskipun hanya koki terlatih dan berlisensi yang konon menyajikan fugu, faktor risikonya sangat besar.

Satu kesalahan kecil dapat berarti kematian, dengan sekitar enam kasus keracunan fatal dilaporkan setiap tahun di Jepang.

“Koki ahli memotongnya menjadi bentuk kelopak bunga krisan, Gunung Fuji atau menjadi hewan seperti burung merak, kura-kura, dan kupu-kupu,” kata pedagang fugu, Toshiharu Hata . “Setiap piring adalah karya seni, setiap hidangan adalah karya sains.

(Ambar Purwaningrum/TribunTravel)

Artikel ini telah tayang di Tribuntravel.com dengan judul Icip Lezatnya Ikan Buntal, Kuliner Mahal Sekaligus Mematikan di Dunia.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved