Kabar Viral

Viral Pelajar STM Tagih Bayaran Demo di Grup WA, Terungkap Fakta-fakta Ini Dibaliknya

Beranggotakan pelajar STM yang mengikuti di sekitar Gedung DPR/MPR beberapa waktu lalu, sebuah unggahan mengenai WhatsApp Group (WAG) viral di media

WhatsApp
Tangkapan layar WAG pelajar STM dalam unjuk rasa di Jakarta 

TRIBUNKALTENG.COM - Beranggotakan pelajar STM yang mengikuti di sekitar Gedung DPR/MPR beberapa waktu lalu, sebuah unggahan mengenai WhatsApp Group (WAG)  viral di media sosial.

Nama WAG itu beragam, misalnya “G30S STM ALLBASE” dan “STM SEJABODETABEK".

Dalam percakapan itu, para anggota grup banyak mengeluhkan tentang kondisi pasca-aksi demonstrasi yang ternyata tidak diberi uang sebagaimana dijanjikan koordinator sebelumnya.

“Ayolah kita pulang aja, kagak ada duitnya juga ini mah udah gitu dibilang provokator juga pula,” tulis salah satu kontak di sebuah WAG. Karena tidak memiliki uang, mereka pun banyak yang mengaku terlunta-lunta dan tidak dapat kembali ke rumah.

"Emak gue nelepon suruh pulang, mana ongkos kagak ada lagi ini," tulis salah satu akun.

Hari Indah Cancer di Ramalan Zodiak Besok Jumat 4 Oktober 2019, Hari Ini Keberuntungan Pisces, Leo?

Viral Pelajar Dikepung Kabut Gas Air Mata, Pemuda dalam Foto Malah Ditangkap Polisi

Keutamaan Bulan Safar 1441 H, Perbanyak Pahala Dengan 7 Amalan Sesuai Anjuran Rasulullah SAW

Sopir Selingkuhi Majikan, Sekongkol Bunuh Bos Pakai Racun Sianida dan Sewa Pembunuh Bayaran

Kemudian, dengan menggunakan aplikasi seperti Truecaller, informasi bahwa nomor-nomor dalam grup tersebut milik oknum polisi juga viral.

Mabes Polri kemudian memberikan keterangan pers kepada wartawan, Rabu (2/10/2019).

Berikut rangkumannya yang dikutip dari Kompas.com:

1. Bantah ada oknum polisi

Kepala Subdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Kombes Rickynaldo Chairul, membantah keterlibatan anggota kepolisian dalam grup tersebut.

"Tidak ada Polri yang mengkreasi sesuai dengan isu yang beredar di media sosial, isu yang beredar di kalangan netizen bahwa polisi itu mengkreasi atau menjadi kreator grup-grup STM atau SMK," kata Rickynaldo saat konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu.

Kendati demikian, kata dia, penyidik juga akan mendalami nomor-nomor lain, dari pembuat hingga anggota grup tersebut satu per satu.

Menurut dia, hasil yang didapat dari aplikasi seperti Truecaller atau Getcontact belum tentu sesuai dengan pemiliknya.

"Kalau aplikasi Truecaller itu kan tergantung kita membuat nama daftar kontaknya apa. Kalau yang bersangkutan masuk di dalam aplikasi Truecaller, daftar kontak yang kita punya itulah yang masuk dalam Truecaller, dan itu belum tentu nomor telepon yang dimiliki oleh orang yang sebenarnya," tutur dia.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved