Kabar Kalimantan

Buaya Diangkut Naik Sepeda Motor, Videonya Viral, BKSDA Lakukan Hal Ini

Saat dibawa, moncong buaya terkatup rapat, terikat dengan tali tambang. Begitu pula dengan kaki, juga tangganya.

Sadtata memastikan saat ini, Tim BKSDA Kalbar sudah bergerak untuk melacak keberadaan buaya muara yang videonya viral di media sosial tersebut.

Semula, Sadtata menyebut kondisi satwa tersebut sudah dalam keadaan mati.

Namun, pernyataan itu diralat. Pihaknya saat ini masih melacak keberadaan predator tersebut.

"Kondisi satwa sudah mati. Itu juga masih mau dipastikan lagi. Info terakhir masih hidup," kata Sadtata.

Upaya warga mengamankan satwa tersebut disayangkan oleh Sadtata.

Seharusnya, jika masyarakat merasa keberadaan satwa dapat mengancam keselamatan atau ada warga yang melihat satwa yang dilindungi cukup berkoordinasi dengan BKSDA.

BKSDA bahkan mengaku baru mengetahui infomasi warga mengamankan seekor buaya dari media sosial.

Meski menyayangkan hal tersebut, Sadtata tidak mau menyalahkan masyarakat.

"Ya tentu kita menyayangkan. Tapi masyarakat juga tidak sepenuhnya salah, karena memang masih banyak yang belum paham. Itu tantangan kita bersama," ujarnya.

Sadtata tidak menutupi, pihaknya belum maksimal melakukan kampanye dan sosialisasi penyadartahuan tentang satwa yang dilindungi meski sudah melakukan pelbagai upaya.

"Kita selalu melakukan sosialisasi dan kampanye meskipun kami juga sadar belum menyentuh seluruh lapisan masyarakat.

Kami bekerja dibantu oleh beberapa mitra. Kami juga punya tim publikasi yang rutin membuat publikasi dan sosialisasi di media," beber Sadtata.

Hingga saat ini, keberadaan buaya yang viral di media sosial itu masih dilacak keberadaanya oleh tim BKSDA Kalbar. (Agus Pujianto)

Artikel ini telah tayang di tribunpontianak.co.id

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved