Rusuh di Manokwari

Polisi Tertembak di Jayapura saat Pantau Aksi Demo, Gedung DPRD Papua Barat Dibakar

warga di Kota Jayapura, Papua, turun ke jalan untuk memprotes aksi penangkapan 43 mahasiswa asal Papua di Surabaya, Jawa Timur, Senin (19/8/2019).

Kompas TV
Kerusuhan di Manokwari, Papua Barat. 

TRIBUNKALTENG.COM - Saat memantau rencana aksi demo yang akan dilaksanakan di Jayapura, Senin (19/8/2019), AKP Saiin tertembak paha kirinya

Anggota Polda Papua ini tertembak saat mencabut selebaran berisi ajakan demo di kawasan Expo Waena (bukan Perumnas III-red) sekitar pukul 05.00 WIT.

Korban lalu dievakuasi ke RS Bhayangkara di Kotaraja.

Kabid Dokkes Polda Papua Kombes Agustinus, seperti ditulis Antara, membenarkan adanya anggota Polri yang terkena tembakan pada bagian pahanya yang diduga berasal dari senapan angin.

Rusuh di Manokwari, Polisi Dilempari Batu, Warga Panik dan Bersembunyi di Rumah

Zodiak Cinta Hari Ini Senin 19 Agustus 2019: Leo Sulit Melupakan, Scorpio Kasmaran, Capricorn Galau

Atraksi di Karnaval, Polwan Cantik Bripda Monica Terjungkal dari Atas Moge

Saat ini, AKP Saiin sudah diizinkan pulang.

“Kemungkinan selongsong peluru tembus sehingga tidak ditemukan selongsong peluru di paha AKP Saiin,” kata Kombes Agustinus kepada Antara.

c
Kumpulan Massa di Expo Waena, Distrik Heram, Kota Jayapura, Papua yang akan bergabung dengan pendemo lainnya di wilayah Abepura untuk melakukan aksi demonstrasi atas penangkapan mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur (19/08/2019) (istimewa)

Aksi di Jayapura

Seperti diketahui, warga di Kota Jayapura, Papua, turun ke jalan untuk memprotes aksi penangkapan 43 mahasiswa asal Papua di Surabaya, Jawa Timur, Senin (19/8/2019).

Dari pantauan di lapangan, setidaknya titik kumpul massa menyebar di beberapa titik, mulai dari Perumnas 3, Expo Waena dan Abepura.

Massa yang menggunakan kendaraan bermotor dan berjalan kaki berkumpul di Abepura dan selanjutnya bergerak menuju kawasan kota dengan titik akhir di Kantor Gubernur Papua.

Kepala Bidang Humas Polda Papua Kombes AM Kamal memastikan aparat kepolisian telah siap mengawal massa yang ingin menyampaikan aspirasi ke DPR Papua dan Kantor Gubernur Papua.

Kamal juga mengimbau massa untuk tidak terpancing dan melakukan aksi perusakan, seperti yang dilakukan massa di Manokwari, Papua Barat.

"Fasilitas yang ada di Papua, khususnya Jayapura, tentu itu harus kita jaga bersama, jangan sampai ada pihak-pihak melakukan perusakan," kata Kamal saat dihubungi, Senin.

Menurut kamal, polisi tidak akan berbuat represif sepanjang demonstrasi berlangsung tertib.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved