Mantan Polisi Jadi Bandar Narkoba Ditembak Mati, Begini Detik-detik Penangkapannya

Namun, situasi mengangkan tak sampai di situ. Di dalam rumah petugas menemukan sebuah granat aktif dan beberapa pucuk senjata api lengkap dengan pelur

IDON
Detik-detik penangkapan bandar narkoba yang ditembak mati di Gang Sepakat, Jalan HR Soebrantas, Kelurahan Sidomulyo Barat, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru, Riau, Selasa (23/7/2019). 

TRIBUNKALTENG.COM, PEKANBARU - Penggerebekan bandar narkoba dilakukan Tim Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Riau di Gang Sepakat, Jalan HR Soebrantas, Kelurahan Sidomulyo Barat, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru, Riau, Selasa (23/7/2019).

Dalam penangkapan ini, dua pelaku ditembak mati, yakni Satriandi dan Ahmad Royand. Sedangka nsatu pelaku ditangkap hidup-hidup bernama Randi Novrianto. Satriandi diketahui merupakan mantan polisi yang dipecat karena kasus narkoba.

Sebelum penggerebekan, Tim Jatanras Ditreskrimum Polda Riau selama tiga hari melakukan pengintaian di rumah tempat tinggal para pelaku.

Selanjutnya pada Selasa pagi, petugas melakukan penggerebekan.

Bandar Sabu di Kapuas Dibekuk Setelah Berupaya Lolos dan Melawan Petugas

Palangkaraya Tuan rumah Temu Regional PW Muhammadiyah se Kalimantan, Ini Agendanya

Sukses Tanam Semangka, Kelompok Tani Desa Narahan Pulau Petak Kapuas Hasilkan Per Hektare 9 - 11 Ton

Polisi yang menggunakan senjata laras panjang dan memakai rompi anti peluru, perlahan mendekati rumah pelaku. Namun, pada saat petugas mencoba mendekat, dari dalam pelaku tiba-tiba menembaki petugas.

Petugas pun bersiaga penuh. Melihat pelaku yang melakukan penembakan, petugas pun melepas tembakan beruntun ke arah rumah pelaku. Situasi semakin mencekam.

Pada saat terjadi baku tembak, seorang polisi bernama Bripka Lius Mulyadi tertembak di bagian lengan sebelah kanan. Sebagian petugas terlebih dahulu menyelamatkan rekannya.

Petugas semakin geram melihat perlawanan pelaku. Sehingga petugas melakukan penyerbuan. Namun, pada saat petugas mencoba mendobrak pintu depan, pelaku melompat ke arah belakang rumah. Tanpa buang waktu, petugas mengejar pelaku sambil melepaskan tembakan.

Pelaku tewas

Tak jauh dari rumah itu, pelaku berhasil dilumpuhkan oleh petugas. Satriandi dan
Ahmad Royand tewas di tempat setelah diterjang timah panas. Satu pelaku lainnya, Randi Novrianto tak berkutik saat ditangkap.

Namun, situasi mengangkan tak sampai di situ. Di dalam rumah petugas menemukan sebuah granat aktif dan beberapa pucuk senjata api lengkap dengan peluru.

Tim Jatanras berkoordinasi dengan Tim Gegana Brimob Polda Riau untuk mengamankan bahan peledak itu. Petugas selanjutnya melakukan sterilisasi dan menyita seluruh barang bukti dari rumah pelaku.

Kapolda Riau Irjen Pol Widodo Eko Prihastopo mengatakan, pelaku Satriandi dan dua rekannya adalah bandar narkoba antar-negara.

Terlebih lagi, Satriandi yang sudah lama menjadi buronan polisi, selain sebagai bandar narkoba, juga merupakan pelaku pembunuhan. Satriandi bahkan kabur dari Lapas Pekanbaru dengan cara menodongkan senjata api ke petugas lapas.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved