500 Ribu Penduduk Tak Mampu Bayar Biaya Sambungan, Jonan Bingung Penuhi Target Elektrofikasi 2019

Untuk meningkatkan rasio elektrofikasi pada 2019 ini mencapai 99,9 persen, memerintah harus melistriki setidaknya 1.833.622 Rumah Tangga (RT).

500 Ribu Penduduk Tak Mampu Bayar Biaya Sambungan, Jonan Bingung Penuhi Target Elektrofikasi 2019
TRIBUNNEWS.COM/DOMU
Menteri ESDM Ignasius Jonan di Bandara Ngurah Rai 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA - Untuk meningkatkan rasio elektrofikasi pada 2019 ini mencapai 99,9 persen, memerintah harus melistriki setidaknya 1.833.622 Rumah Tangga (RT).

Namun, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengaku kesulitan mencari badan usaha yang bersedia menyumbang untuk bisa memenuhi target elektronifikasi tersebut.

Pasalnya, dari 1,83 juta RT tersebut, 500.000 di antaranya adalah penduduk yang bahkan tidak mampu untuk membayar ongkos sambung listrik.

"Saya masih pusing mengumpulkan badan usaha-badan usaha yang mau menyumbang. Karena kalau rasio elektronifikasi mau 100 persen, kita identifikasi ada 1,83 juta rumah tangga yang harus dilistriki. Sementara 500.000 rumah tangga itu tidak mampu untuk bayar biaya sambung listrik," ujar Jonan di Auditorium BPK Jakarta, Senin (22/7/2019).

Pasalnya, pemerintah tidak menyediakan subsidi atau bantuan untuk biaya sambung listrik. Adapun biaya sambung listrik untuk satu rumah tangga di wilayah Jawa dibutuhkan dana sebesar Rp 500.000, sedangkan untuk di luar Jawa di kisaran Rp 700.000 hingga Rp 1 juta.

Ramalan Zodiak Cancer, Ramalan Zodiak Selasa 23 Juli 2019, Ancaman Bahaya dari Rekan Libra & Gemini

Belasan Tahun Tak Berlistrik, Handil Basirih Darat Ditinggalkan Warganya

Zodiak Aries Minggu Ini, Ramalan Zodiak Mingguan 21-27 Juli 2019, Pernikahan Pisces Datar, Cancer?

Bertopeng dan Bersenjata Kayu, Massa Barbaju Putih Serbu Stasiun Kereta, Puluhan Orang Luka

Jonan menilai, pemerintah daerah melalui Anggaran Pengeluaran dan Belanja Daerah (APBD) perlu didorong agar bisa membantu melistriki penduduknya.

"Ada setengah juta penduduk yang enggak mampu (untuk membayar biaya sambung listrik). Ini APBD mesti kerja keras," ujar dia.

Adapun seperti dikutip dari Kontan.co.id, ada dua pendekatan yang dilakukan oleh pemerintah untun melistriki 1,83 juta RT tersebut. Pertama melalui jaringan PT Perusahaan Listrik Negara ( PLN) atau secara on-grid, dan kedua secara off-grid melalui pemasangan Lampu Tenaga Surya Hemat Energi (LTSHE).

"LTSHE itu kita masukkan, sebagai bentuk komplementari dari Lisdes (Listrik Desa). Agar orang-orang tidak menunggu terlalu lama (untuk terlistriki), nanti disusul dengan Lisdes dari PLN" kata Rida saat dijumpai di Kantor Kementerian ESDM, Jum'at (3/8/2019).

Detailnya, sebanyak 1.620.512 RT yang akan masuk jaringan PLN. Sementara itu, ada 213.110 RT yang akan dialiri listrik secara off-grid melalui LTSHE. Dari jumlah RT yang akan masuk ke sistem on-grid PLN itu, lanjut Rida, sebanyak 627.671 diketahui sebagai RT mampu.

Sedangkan 992.841 RT masuk ke dalam kategori RT miskin yang belum berlistrik.

Penulis : Mutia Fauzia/Kompas

Artikel ini telah tayang di Kompas.com

Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved