Jejak Sunan Kalijaga di Gunung Kuncup, Sering Terdengan Suara Azan nan Merdu Meski Tak Ada Masjid

Sunan Kalijaga dikenal dengan nama kecil Raden Said yang dilahirkan sekitar tahun 1440-an di Jawa Timur, tepatnya di daerah Tuban. Dia merupakan putra

KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO
P‎uncak gunung kuncup, Desa Keyongan, Kecamatan Gabus, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (31/5/2019‎). Lokasi ini dipercaya sebagai bekas masjid yang dibangun oleh Sunan Kalijaga‎. 

TRIBUNKALTENG.COM, GROBOGAN - Jejak penyebaran agama Islam yang dilakukan Sunan Kalijaga, salah satu tokoh Walisongo, masih tersimpan di sebuah perbukitan di wilayah Desa Keyongan, Kecamatan Gabus, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah.

Dari mitologi masyarakat setempat, di puncak perbukitan kendeng selatan itu atau yang lebih dikenal dengan nama "Gunung Kuncup" tersebut, Sunan Kalijaga dipercaya pernah membangun Masjid yang dipergunakannya untuk syiar agama Islam. Gunung kuncup memiliki ketinggian sekitar 800 meter dari dasar permukaan permukiman Desa Keyongan.

Sunan Kalijaga, bukanlah sosok yang asing lagi bagi masyarakat Jawa. Dialah salah satu dari sembilan wali (Walisongo) yang memiliki andil sangat signifikan dalam penyebaran Islam di pulau Jawa.

Sunan Kalijaga dikenal dengan nama kecil Raden Said yang dilahirkan sekitar tahun 1440-an di Jawa Timur, tepatnya di daerah Tuban. Dia merupakan putra dari adipati Tuban, Tumenggung Wilatikta atau Raden Sahur.

Zodiak Minggu 2 Juni 2019, Ramalan Karier Aries Membaik, Gemini Melawan Ego, Cancer Sebar Gosip?

Sunan Kalijaga dan 5 Pusaka Peninggalannya yang Masih Terjaga Hingga Sekarang

Sejumlah Politikus dan Mantan Menteri Terlihat di NUH Tempat Ani Yudohoyono Dirawat Hingga Wafat

Ani Yudhoyono dalam Kenangan, Kisah Romantis Pertemuan Putri Sang Jenderal dengan SBY

Dari berbagai literatur, dalam peranannya menyebarkan dakwah di Jawa, Sunan Kalijaga dikenal sebagai seorang seniman, budayawan, filsuf, dan waliyullah. Dalam menyebarkan dakwah dia sangat luwes dalam memasukkan nilai-nilai Islam ke dalam budaya Jawa.

Salah satunya ketika Sunan Kalijaga berdakwah menggunakan media wayang kulit. Meskipun tradisi wayang bukan berasal dari Islam, namun Sunan Kalijaga memodifikasinya dengan cerita yang berbau Islam.

Selain berdakwah melalui wayang, Sunan Kalijaga sangatlah kreatif dalam bidang seni dan budayanya. Sunan Kalijaga disebut sebagai pencipta lagu ilir-ilir yang sampai sekarang masih kita kenal.

Selain menciptakan lagu ilir-ilir, Sunan Kalijaga adalah pencipta pertama bedug yang digunakan untuk memanggil umat muslim untuk salat. Dia juga orang pertama kali yang mengadakan grebeg maulid di Demak dalam menyambut kelahiran Rasulullah dan masih banyak lagi seni yang ia geluti.

Begitu banyak kontribusi Sunan Kalijaga di dalam melakukan penyebaran dakwah Islam di Jawa. Dalam memasukkan pengaruh Islam, Sunan Kalijaga tidak menggunakan kekerasan, namun menggunakan cara yang amat lunak untuk mengambil hati masyarakat Jawa pada saat itu. Sunan Kalijaga berdakwah tidak hanya sebatas di atas mimbar, namun juga berdakwah melalui tradisi, kesenian, maupun budaya.

Seperti halnya ketika Sunan Kalijaga syiar agama Islam dengan mendirikan Masjid di gunung kuncup, Desa Keyongan, Kecamatan Gabus, Grobogan.

Dimungkinkan kala itu Sunan Kalijaga lebih memilih lokasi yang tertinggi karena dalam berdakwah tak ingin bersinggungan dengan penduduk Jawa setempat yang mayoritas beragama Hindu-Buddha.

Desa Keyongan dihuni oleh sekitar 5880 jiwa penduduk dan lokasinya berbatasan langsung dengan Kabupaten Sragen, Jawa Tengah. Permukimannya jauh dari hiruk pikuk perkotaan dengan jarak tempuh sekitar 2 jam perjalanan darat dari Kota Purwodadi, Grobogan. Untuk menuju Desa Keyongan harus membelah kawasan hutan yang masih asri kelestariannya.

Masjid Muksa

Kepala Desa Keyongan, Budi Hartono, menyampaikan, selama ini dirinya dan pihak desa sudah berupaya mengumpulkan arsip sejarah tentang desa yang erat kaitannya dengan peran Sunan Kalijaga.

Tercatat bahwa semula niat Sunan Kalijaga hanya ingin mencari kayu jati berkualitas yang akan dipergunakannya untuk menciptakan tiang Masjid Agung Demak. Saat itu kawasan hutan di Desa Keyongan banyak ditumbuhi pohon kayu jati dengan kualitas terbaik, sehingga Sunan Kalijaga berburu kayu jati disana.

Hanya saja, di sela perjalanannya di hutan Desa Keyongan dimanfaatkannya pula untuk syiar agama Islam. Saat itu di sekitar abad ke -15, di masa runtuhnya kerajaan Majapahit, penduduk setempat diyakini beragama Hindu-Buddha.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dari Bukit Ini Sering Mcul Suara Azan yang Indah Meski Tak Ada Masjid"

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved