Ensiklopedia

Mengenal Sekte Aghori, Gelar Ritual Seks di Muka Umum hingga Makan Daging Manusia

Dalam bahasa Sansekerta, Aghori berarti 'tak menakutkan,' namun cerita tentang ritual mereka justru menimbulkan ketakutan orang.

EMPICS
Suku Aghori di India 

"Langkah mereka menuju kemajuan spiritual melibatkan praktek bahaya dan gila, seperti makan daging manusia dan bahkan kotoran mereka sendiri. Namun mereka percaya, dengan melakukan hal yang dihindari orang lain, mereka dapat meningkatkan kesadaran mereka sendiri," ungkapnya.

Asal mula

Kata Aghori sendiri baru muncul sekitar abad ke-18.

Namun mereka mencampurkannya dengan sejumlah praktik suku Kapalika (yang berarti 'pembawa tengkorak'), kelompok yang sudah terdokumentasikan keberadaannya pada abad ke-7.

Kelompok Kapalika ini memiliki ritual pengorbanan manusia, tetapi sekte ini sudah tak ada lagi.

Tak seperti sekte-sekte Hindu lain yang dikenal, Aghori sangat tak terorganisir.

Sebagian besar tinggal terpisah dan tak percaya terhadap orang luar.

Mereka bahkan tidak melakukan kontak dengan keluarga mereka sendiri.

Sebagian besar anggota kelompok Aghori berasal dari kasta rendah.

"Kemampuan intelektual mereka beragam. Sebagian kecil sangat tajam, bahkan ada seroang Aghori yang pernah menjadi penasehat raja Nepal," kata Mallinson.

Halaman
1234
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved