Kasus Tewasnya Sopir Taksi Online, Polisi Selidiki Dugaan Keterlibatan Gusti Randa

Selanjutnya Bambang ikut menghujami Aji dengan menusukkan sebilah obeng ke bagian wajah korban.

KOMPAS IMAGES/AJI YK
Kapolda Sumsel Irjen Pol Zulkarnain Adinegara memperlihatakan tiga wajah pelaku perampokan disertai pembunuhan terhadap M AJi Saputra sopir taksi online yang tewas dirampok, Sabtu (16/6/2018) 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA - Tiga pelaku perampokan disertai pembunuhan yang menewaskan M Aji Saputra (26) sopir taksi online, berhasil dibekuk tim Subdit III Jatanras, Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Sumatera Selatan.

Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol Zulkarnain Adinegara mengatakan, dari hasil pemeriksaan, ketiganya ditetapkan sebagai tersangka.

Sementara itu, Gusti Randa yang disebut-sebut sebagai pemilik akun pemesan taksi online kini masih berstatus saksi.

Gusti Randa sendiri menurut Kapolda Sumsel, mengaku tidak mengenal ketiga tersangka.

Baca: Tewas Dengan Tubuh Luka Tusuk, Jasad Driver Taksi Online Ditemukan Tergantung di Jembatan

Baca: Tetap Jalin Silaturami dengan Orang yang Telah Meninggal , Ini 8 Adab Ziarah Kubur

Baca: Prancis vs Australia di Grup C Piala Dunia 2018 Sore Ini, Berharap Penampilan Terbaik Pogba

Sebab, saat waktu pemesanan di kawasan JM Sukarame, saksi itu didekati para tersangka dan meminta tolong untuk dipesankan taksi online.

“Gusti Randa sudah diperiksa, pengakuannya tidak mengenal tiga tersangka. Tapi kita selidiki dulu, apakah betul demikian,” kata Zulkarnain saat gelar perkara diruang kamar jenazah Rumah Sakit Bhayangkara Palembang, Sabtu (16/6/2018).

Ketiga tersangka tersebut, yakni Bambang Kurniawan (25), warga Jalan Mayor Zen Lorong Mufakat, Kelurahan Sei Selincah, Kecamatan Kalidoni, Palembang.

Bambang tewas

Kedua Yogi Andriansyah (19), warga Desa Tanggamus, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung.

Yogi mengalami luka tembak di bagian kaki.

Ketiga, Willy warga Desa Pauh, Kecamatan Rawas Ilir, Kabupaten Musirawas Utara (Muratara), Sumatera Selatan.

“Tiga sudah ditetapkan tersangka, satu atas nama Bambang tewas tertembak. Sedangkan Bambang kita lumpuhkan, karena mencoba kabur. Satu lagi atas nama Willy menyerahkan diri. Untuk Gusti Randa, masih status saksi. Karena saat kejadian tidak ikut bersama tiga tersangka,” katanya.

Menurut Zulkarnain, setelah berhasil memesan, korban langsung datang menjemput mereka dengan tujuan ke Jalan Sukabangun II lorong sukapandai, kota Palembang.

Di tengah perjalanan, tersangka Yogi langsung dijerat leher korban dari belakang.

Selanjutnya Bambang ikut menghujami Aji dengan menusukkan sebilah obeng ke bagian wajah korban.

“Ketika korban sekarat, tersangka Bambang langsung memberikan obeng ke Willy dan Willy kembali menusuk korban dengan obeng hingga tewas,” jelas Kapolda Sumsel.

Atas perbuatannya dua tersangka yakni Willy dan Yogi dikenakan pasal berlapis, yakni Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan dan Pasal 365 KUHP pencurian dengan kekerasan dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara. (Reporter: Aji YK Putra)

Artikel ini tayang di Kompas.com dengan judul: Sopir Taksi Online Tewas Dirampok, Polisi Selidiki Keterlibatan Gusti Randa

 

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved