Mengaku Punya Ilmu Ini, Syahrial Ingin Jadi Negosiator dengan Tahanan Rutan Mako Brimob

Tim pengamanan di sekitar area Rutan Mako Brimob langsung memeriksa kedatangan Hasibuan ini.

Mengaku Punya Ilmu Ini, Syahrial Ingin Jadi Negosiator dengan Tahanan Rutan Mako Brimob
KOMPAS.com
Seorang laki-laki asal Klender, Jakarta bernama Yan Syahrial Hasibuan (52) mengaku ingin jadi negosiator sandera anggota Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror. Ia pun datang ke Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok pada Kamis (10/5/2018) pukul 01.45 WIB dini hari. 

TEIBUNKALTENG.COM, DEPOK - Seorang laki-laki asal Klender, Jakarta bernama Yan Syahrial Hasibuan (52) mengaku ingin jadi negosiator sandera anggota Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror.

Ia pun datang ke Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok pada Kamis (10/5/2018) pukul 01.45 WIB dini hari.

Tim pengamanan di sekitar area Rutan Mako Brimob langsung memeriksa kedatangan Hasibuan ini.

"Sebagai pemikir agama bangsa dan negara, di mana ketika ini ada suatu masalah, semaksimal mungkin saya harus terjun. Paling tidak saya harus memakai pemikiran saya untuk menyelesaikan masalah tersebut," kata Hasibuan kepada wartawan.

Baca: Lucinta Luna Tak Hamil, Dokter Ini Ungkap Pemotretan Hanya Endorse Semata

Baca: Lima Polisi Tewas dalam Rusuh di Rutan Mako Brimob, Ini Daftarnya

Baca: Satu Polisi Masih Disandera, Negosiasi dengan Tahanan Rutan Mako Brimob Tengah Berlangsung

Ia mengaku ingin melakukan negosiasi dengan tahanan teroris. Hal itu agar sandera dari pihak kepolisian bisa dibebaskan.

"Tapi sebelumnya saya harus meeting dulu dengan petinggi Brimob supaya tidak salah paham dengan saya," jelasnya.

Ia mengaku memiliki ilmu dan pengalaman untuk melakukan negosiasi. Hasibuan menyebut ia telah dididik ulama selama 23 tahun di Timur Tengah.

"Bukan hanya belajar Islam tapi saya sebelum ke sana sudah jadi ustadz. Saya amati ulama sana untuk berpikir," ujarnya.

Pihak polisi yang berjaga lalu mengarahkan Hasibuan untuk menunggu di depan Pom Bensin Jalan Akses UI. Pihak polisi lalu membawa Hasibuan menggunakan mobil Tim Jaguar.

Sebelumnya, sandera terakhir yaitu Bripka Iwan Sarjana telah dibebaskan dalam terluka sekitar pukul 12.00. Ia kemudian langsung dibawa ke RS Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Halaman
12
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved