Breaking News:

Buronan Kasus Dana Aparatur Desa Tercyduk di Apartemen

Terkait kasus korupsi ini, Husni telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi senilai Rp 1,640 miliar.

IST
Husni merupakan koruptor kasus dana tunjangan aparatur desa di kabupaten Seram bagian barat, Maluku, yang telah buron selama 2 tahun. 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA - Tim intelijen Kejaksaan Agung berhasil menangkap terpidana bernama Mohamad Husni Putuhena di Apartemen Kalibata City, Jakarta Selatan.

Husni merupakan koruptor kasus dana tunjangan aparatur desa di kabupaten Seram bagian barat, Maluku, yang telah buron selama 2 tahun.

"Tim Intel Kejagung dan Tim dari Kejati Maluku berhasil mengamankan DPO asal Kejati Maluku atas nama Mohamad Husni Putuhena terkait perkara penyalahgunaan dana tunjangan aparatur desa/ kelurahan di kabupaten Seram bagian barat, Maluku," ujar Jaksa Agung Muda bidang Intelijen (Jamintel) pada Kejagung, Jan S Maringka, dalam keterangannya, Selasa (8/5/2018).

Maringka mengatakan usai ditangkap Senin (7/5) sore, untuk sementara, terpidana dibawa ke Kejari Jakarta Selatan sebelum dibawa ke Maluku.

Baca: Ada Tawaran Hadiah hingga Rp278 Miliar! Ini Daftar 10 Buronan Paling Dicari FBI 2018

Baca: 7 Wakil Indonesia Berlaga Hari Ini, Simak Jadwal Turnamen Australia Open 2018

Baca: Facebook Temui Mekominfo, Rudiantara: Tidak Bikin PT dan Belum Bayar Pajak di Indonesia

Saat diciduk oleh tim aparat kejaksaan, Husni terlihat mengenakan kaus dalam tanpa lengan putih dan bercelana pendek.

Ia pun menerima dan melihat berkas eksekusi yang disodorkan jaksa menggunakan kacamata.

Setelahnya, ia digelandang menuju Kejari Jakarta Selatan guna memproses pemberkasan eksekusi.

Husni, lanjutnya, ditangkap berdasarkan Putusan Mahkamah Agung RI Nomor : 1783K/Pid.Sus/2015 tanggal 29 Agustus 2016. Surat DPO telah dikeluarkan Kajati Maluku Nomor : R - 1783K/PID.SUS/Fu.1/02/2018 pada tanggal 9 Februari 2018. Serta Prinops - 217/D/Dti.4/04/2018 tanggal 25 April 2018 dan Printops - 218/D/Dti.4/04/2018 tanggal 25 April 2018.

Terkait kasus korupsi ini, Husni telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi senilai Rp 1,640 miliar.

Ia pun akan dijatuhi hukuman pidana penjara selama 4 tahun dan 6 bulan, denda sebesar Rp 250 juta serta membayar uang pengganti sebesar Rp 1.640 miliar subsider pidana penjara selama 2 tahun. (Tribunnews.com/Vincentius Jyestha Candraditya)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Ini Wajah Buronan Rp 1,6 Miliar Kasus Dana Aparatur Desa yang Diciduk Intel, http://www.tribunnews.com/nasional/2018/05/08/ini-wajah-buronan-rp-16-miliar-kasus-dana-aparatur-desa-yang-diciduk-intel.

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved