Penyumbang Pesawat 1 RI Bertemu Presiden Jokowi, Ini 3 Permintaan Nyak Sandang

Penglihatan Nyak Sandang sudah mulai kabur seiring usianya yang sudah memasuki 91 tahun karena penyakit katarak.

Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo, Rabu (21/3/2018) malam, saat menerima Nyak Sandang beserta putranya di Istana Merdeka Jakarta. 

TRIBUNKALTENG.COM - Keinginan Nyak Sandang untuk bertemu Presiden Joko Widodo akhirnya terwujud.

Nyak Sandang merupakan salah satu warga negara yang ikut menyumbangkan harta kekayaannya kepada pemerintah agar bisa membeli pesawat terbang pertama di Indonesia.

Pada Rabu (21/3/2018) petang, selepas maghrib, ia bertemu Presiden Jokowi di Istana Presiden, Jakarta.

Baca: Dari Setya Novanto, Jaksa KPK Akui Nama Puan Maharani dan Pramono Anung Muncul

"Ini Pak Jokowi, Ayah," kata Maturidi, salah satu putranya, kepada Nyak Sandang, ketika Presiden berdiri di hadapannya.

Penglihatan Nyak Sandang sudah mulai kabur seiring usianya yang sudah memasuki 91 tahun karena penyakit katarak.

Nyak Sandang terbang ke Jakarta dari kampung halamannya di Aceh pada Selasa (20/3/2018).

Baca: Pasien Sudah Lemas Dirujuk ke RS dan Harus Rawat Inap, Perawat IGD: Mau Minta Makan Disini?

Ia senang luar biasa.

Nyak Sandang terus berkata-kata memakai bahasa tradisional Aceh saat bertemu Presiden.

"Dia (Nyak Sandang) senang sekali bisa bertemu Presiden," kata Maturidi kepada Presiden, menerjemahkan kata-kata yang diucapkan ayahnya.

Tiga permohonan

Dalam pertemuan tersebut, Nyak Sandang mengutarakan sejumlah permohonan kepada Presiden Jokowi.

Pertama, Nyak Sandang memohon bantuan agar ia mendapatkan layanan operasi katarak. Presiden Jokowi berjanji mengurusnya.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved