Breaking News:

Parah! Diskotek MG Diduga Sudah Dua Tahun Jadi Pabrik Sabu Cair

Diskotek yang awalnya bising akan dentuman musik, kemarin langsung berubah saat suara anjing K-9 yang menyalak keras.

Editor: Mustain Khaitami
Warta Kota/Henry Lopulalan
SEBANYAK 80 botol sabu liquid atau cair ditemukan dalam penggeledahan di diskotek MG Internasional Club, Minggu (17/12/2017). Satu botol isi 330 mililiter sabu liquid dijual seharga Rp 400.000. 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA - Badan Narkotika Nasional (BNN) menggerebek diskotek MG Internasional Club (MGIC) di Jalan Tubagus Angke, Grogol Petamburan, Jakarta Barat, Minggu (17/12) pukul 04.00 WIB.

Selain berfungsi sebagai diskotek, tempat itu juga difungsikan sebagai pabrik pengolahan sabu cair (liquid). Sabu itu dicampurkan ke dalam minuman keras (miras) dan disediakan kepada pengunjung.

"Ini diskotek tetapi difungsikan juga jadi pabrik narkotika. Diskotek ini menyediakan narkotika sabu dan ekstasi dalam versi cair. Makanya, diskotek ini dapat menyediakan miras campur narkotika," ucap Deputi Bidang Pemberantasan BNN, Irjen Arman Depari, di lokasi, kemarin.

c
SEORANG petugas melintas di depan diskotek MG Internasional Club di Jalan Tubagus Angke, Grogol Petamburan, Jakarta Barat, Minggu (17/12/2017). Diskotek ini juga berfungsi sebagai pabrik sabu liquid atau cair. (Warta Kota/Henry Lopulalan)

Diskotek yang awalnya bising akan dentuman musik, kemarin langsung berubah saat suara anjing K-9 yang menyalak keras.

Para pengunjung tampak pucat saat dilakukan tes urine.

Pengunjung wanita dan laki-laki dikumpulkan di satu ruangan untuk dilakukan tes urine oleh petugas.

Pengunjung laki-laki yang kondisinya sudah bertelanjang dada duduk di lantai, untuk para wanita duduk sofa hitam.

Tampak, Kepala BNN Budi Waseso datang melakukan pemeriksaan di setiap lantai dan sudut ruangan di diskotek berlantai empat tersebut.

Terlihat botol-botol minuman keras, botol yang berisi cairan untuk meracik narkotika, serta sejumlah alat pembuatan narkotika versi cair.

"Diskotek (MG Internasional Club) merangkap jadi pabrik narkoba ya," ungkap pria yang akrab disapa Buwas ini.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved