Sains

Remaja Ini Sukses Hasilkan Listrik dari Keasaman Pohon Kedondong

Naufal, kini tengah mengembangkan penemuannya itu disebuah labolatorium yang disediakan oleh PT Pertamina EP Aset I Field Rantau.

Remaja Ini Sukses Hasilkan Listrik dari Keasaman Pohon Kedondong
KONTAN/AZIS HUSAINI
Naufal Raziq dan sumber energi listrik dari kandungan asam pohon kedondong temuannya. 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA - Jika pada usia 15 tahun remaja di Jakarta hanya sibuk main ke mall. Tidak dengan anak desa di Aceh Nauval Raziq yang sejak sekolah dasar sibuk melakukan penelitian sampai saat ini.

Setelah hampir tiga sampai empat tahun meneliti sumber listrik akhirnya dia berhasil menemukan sumber listrik dari pohon kedondong pagar.

Naufal, kini tengah mengembangkan penemuannya itu disebuah labolatorium yang disediakan oleh PT Pertamina EP Aset I Field Rantau.

Naufal, 15 tahun menceritakan bahwa temuan energi listrik dari pohon kedondong yang biasa menjadi pagar halaman rumah warga di Langsa itu cara kerjanya atau proses mendapatkan listriknya sangat sederhana, dengan rangkaian yang terdiri atas pipa tembaga, batangan besi, kapasitor dan dioda.

Temuan Naufal menghasilkan daya sebesar 0,5-1 Volt per elektroda yang dipasang pada rangkaian pohon kedondong.

Menurut dia, arus listrik yang dihasilkan sangat bergantung kepada kadar keasaman pohon.

Melalui beberapa evaluasi dan perbaikan, pohon listrik itu telah menerangi puluhan rumah di Tampur Paloh, Kecamatan Simpang Jernih, Langsa untuk pencahayaan lampu malam hari.

"Saya senang sekali dan bangga penemuan saya bisa bermanfaat bagi lingkungan sekitar," ujar Naufal yang mengidolakan Mantan Presiden BJ Habibie dan penemu lampu pijar, Thomas Alva Edison, ini.

Naufal mengaku proses penemuan energi listrik dari pohon kedondong cukup lama. Itu berawal saat dia mempelajari ilmu pengetahuan alam dan membaca bahwa buah yang mengandung asam bisa menghantarkan listrik.

“Saya juga uji coba pada buah kentang. Setelah itu, saya berpikir lagi,kalau buahnya mengandung asam berarti pohonnya juga mengandung asam. Akhirnya saya mulai melakukan eksperimen,” ujarnya saat ditemui di bilangan Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (10/5/2017).

Halaman
12
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved