Breaking News:

Menhut Lepasliarkan Orangutan

Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan, Senin (21/11/2011), melepasliarkan enam orangutan, yg merupakan bagian dari 40 orangutan yang

Editor: admin
Menhut Lepasliarkan Orangutan
zgf
Orangutan
TRIBUNKALTENG.COM, SERUYAN - Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan, Senin (21/11/2011), melepasliarkan enam orangutan, yg merupakan bagian dari 40 orangutan yang berhasil diselamatkan kementerian dari para pembuka lahan kelapa sawit.

"Ke-40 orangutan itu direncanakan akan dilepasliarkan hingga 2015," kata menteri dalam acara pelepasliaran orangutan di hutan di kawasan Seruyan, Kalimantan Tengah.

Menhut menjelaskan bahwa pelepasliaran satwa berusia 10-15 tahun yang sebelumnya direhabilitasi di Pusat Perawatan dan Karantina Orangutan (OCCQ) itu, menunjukkan bahwa pemerintah berkomitmen untuk melindungi satwa yang kini masuk ke dalam kategori langka itu.

Orangutan itu dikembalikan kepada habitatnya di hutan sehingga kelestarian kehidupan mereka bisa terjaga.

"Ini hasil penangkapan yang kami lakukan di sejumlah area di Kalteng. Mereka sudah kami rehabilitasi. Kami ingin agar mereka bisa berkembang biak di hutan bebas," kata Menhut.

Menhut juga menegaskan kembali bahwa pemerintah akan menindak tegas terhadap siapapun yang telah melakukan penangkapan dan perburuan terhadap orangutan di Indonesia.

"Siapapun akan ditindak tegas jika terbukti telah melakukan penangkapan dan penyiksaan terhadap keberadaan orangutan di Indonesia," kata Zulkifli.

Pada IUCN Red List edisi 2002, orangutan Kalimantan dikategorikan "endangered" atau langka. Jumlah orangutan di Kalimantan Tengah sekitar 31.300 individu.

Prediksi ahli, jika kondisi itu tidak membaik, maka dalam 10 tahun Indonesia bakal kehilangan hampir 50 persen dari populasi saat ini.

Pemilihan kawasan hutan di Desa Hanau, kecamatan Hanau, Kabupaten Seruyan, berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada Juli 2007 tentang Pendugaan Potensi dan Studi Keanekaragaman Jenis Vegetasi oleh tim peneliti IPB.

Kawasan yang berbatasan dengan Taman Nasional Tanjung Puting itu, merupakan ekosistem hutan gambut yang cocok untuk habitat orangutan.

Pelepasliaran orangutan itu juga didukung oleh Friends of Orangutan, yang turut membantu menyediakan perawatan terhadap 330 orangutan di Pusat Perawatan Orangutan Foundation International (OFI).

Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved