Awas Gelombang Tinggi Capai 4 Meter Mulai 11 - 14 Februari, Nelayan Diminta Waspada

Peringatan keselamatan pelayaran untuk beberapa transportasi laut terkait potensi terjadinya gelombang tinggi ini di beberapa wilayah perairan Indones

Awas Gelombang Tinggi Capai 4 Meter Mulai 11 - 14 Februari, Nelayan Diminta Waspada
KOMPAS.Com/JUNAEDI
Ilustrasi gelombang tinggi- BMKG memberi peringatan dini gelombang tinggi lebih dari 6 meter beberapa wilayah di Indonesia hingga 2 Januari 2019. Masyarakat diminta waspada. 

15. Selat Makassar bagian tengah dan utara

16. Perairan Kalimantan Timur dan Utara

17. Perairan Timur Bitung

18. Laut Maluku bagian selatan

19. Perairan Utara Kepulauan Banggai-Kepulauan Sula

20. Perairan Timur Sulawesi Tenggara

21. Laut Banda

22. Perairan Utara Papua Barat hingga Papua

23. Samudera Pasifik utara Papua

24. Laut Timor selatan Nusa Tenggara Timur

25. Perairan Kepulauan Babar hingga Kepulauan Tanimbar

26. Perairan Selatan Kepulauan Aru

27. Laut Arafuru

28. Perairan Barat Yos Sudarso

BMKG juga memberikan peringatan keselamatan pelayaran untuk beberapa transportasi laut terkait potensi terjadinya gelombang tinggi ini.

Perahu nelayan diimbau untuk waspada terhadap kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1,25 meter.

Kapal tongkang diminta untuk mewaspadai kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 meter.

Sementara untuk jenis Kapal Ferry agar mewaspadai kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,5 meter.

Kapal ukuran besar, seperti kapal pesiar atau kapal kargo, diminta waspada dengan kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4 meter.

Supermoon Akan Picu Gelombang Tinggi

Sebelumnya, BMKG sempat mengumumkan bahwa Supermoon dapat memicu gelombang tinggi mulai Sabang Banda Aceh hingga Jakarta & pesisir Jatim

Mungkin tak banyak orang tahu asal-usul kata Supermoon yang muncul dalam pengumuman BMKG terkait gelombang tinggi

Istilah Supermoon yang muncul dalam pengumuman BMKG terkait gelombang tinggi itu juga bukanlah istilah yang wajib dipakai untuk menyebut fenomenan serupa

Dilansir dari Kompas.com, Rukman Nugraha selaku peneliti di BMKG misalnya, berpendapat bahwa fenomena pada Rabu malam (31/1/2018) kemarin disebut gerhana bulan total perige saja, bukan supermoon.

Dilansir dari The Atlantic, Rabu (30/1/2018), Richard Nolle yang seorang strolog asal Tempe, Arizona sekaligus pencetus istilah Supermoon, berkata bahwa dia pertama kali memiliki ide tersebut pada tahun 1979.

Supermoon saat terlihat dari wilayah Auckland, Selandia Baru, Agustus 2014. (telegraph.co.uk/rex)
Nolle kemudian memakainya di artikel berjudul Dell Horoscope yang terbit pada tahun 1980-an di sebuah majalah horoskop.

Alasan Nolle adalah untuk memudahkan orang ketika ingin menjelaskan tentang peristiwa gerhana bulan yang terjadi ketika posisi bulan berada di titik orbitnya yang terdekat dengan Bumi (Perigee Syzgy).

"Jadi, saya berpikir untuk mencari kata yang sedikit lebih eufonik atau enak didengar," kata Nolle seperti dikutip dari The Atlantic, Rabu (30/1/2018).

Dia pun mulai mendapati kata "supermoon" banyak digunakan di makalah sains dan teks berita sejak 2009.

"Penulis sains mulai menggunakannya dalam artikel mereka. Tentu, saya senang," kata Nolle.

Dia pun membandingkan dirinya dengan Joannes Kepler, ilmuwan asal Jerman di abad 17 yang belajar banyak tentang data-data meteorologi untuk mendukung teorinya saat menulis makalah dengan berbagai topik, termasuk astrologi.

Belakangan, kata Nolle, para astronom banyak mengadopsi istilah-istilah yang Kepler gunakan.

Nolle sendiri dikenal sebagai astrolog yang mendukung teori bahwa gerhana bulan mempengaruhi terjadinya gempa bumi, gunung meletus atau perubahan perilaku manusia di Bumi.

Ketertarikan Nolle terhadap pengaruh bulan terhadap bumi dimulai saat dirinya mengajar Angkatan Laut Amerika Serikat untuk berlayar sekitar tahun 1980-an.

"Ketika Anda berlayar di laut Atlantik atau di manapun, Anda akan waspada terhadap pasang surut gelombang laut. Tergantung seberapa bagus kapal Anda untuk bisa melalui ombak yang sewaktu-waktu bisa pasang dan surut, terutama saat supermoon menjadi pemicunya. Air laut sangat mudah masuk dan keluar dari saluran di kapal Anda," kata Noelle.

(Penulis: Putra Dewangga Candra Seta)

Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul BMKG Peringatkan Gelombang Tinggi Capai 4 Meter Mulai 11 - 14 Februari, Ini Wilayah yang Terdampak, http://surabaya.tribunnews.com/2019/02/11/bmkg-peringatkan-gelombang-tinggi-capai-4-meter-mulai-11-14-februari-ini-wilayah-yang-terdampak?page=all

Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved