Bisnis dan Ekonomi

Krisis Mata Uang Turki Bayangi Sentimen Negatif Indeks Saham

Menurutnya, hal itu terlihat dari laju IHSG kemarin yang anjlok 3,5 persen ke posisi 5.861,24 poin seiring dengan maraknya aksi jual.

Krisis Mata Uang Turki Bayangi Sentimen Negatif Indeks Saham
kompas.com
Ilustrasi 

TRIBUNKALTENG.COM, JAKARTA — Analis Senior CSA Research Institue Reza Priyambada menilai pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hari ini, Selasa (14/8/2018) diprediksi kembali melanjutkan pelemahan imbas masih adanya kekhawatiran pelaku pasar menanggapi sentimen resesi di Turki.

Menurutnya, hal itu terlihat dari laju IHSG kemarin yang anjlok 3,5 persen ke posisi 5.861,24 poin seiring dengan maraknya aksi jual.

“Pelaku pasar terlalu panik berlebihan dalam menanggapi sentimen dari resesi yang terjadi di Turki dengan pelemahan mata uangnya,” kata Reza.

Kondisi tersebut membuat pelaku pasar mengasumsikan ekonomi Indonesia akan berpeluang terkena resesi seperti halnya Turki.

Baca: Tak Perlu Diet atau Olahraga Berlebihan, Ternyata Ini Rahasia Orang Jepang Banyak Yang Langsing

Baca: Peneliti Ungkap Khasiat Kunyit, Ternyata 100 Kali Lebih Efektif Sembuhkan Kanker

Baca: Tiga Kali Diberi Teguran Sampai Gaji Tak Dibayar, Begini sosok Lud yang diamankan Densus 88

Sementara, dari dalam negeri, pada pekan sebelumnya telah dirilis penurunan cadangan devisa dan melebarnya defisit neraca pembayaran hingga berimbas pada pelemahan nilai tukar Rupiah.

“Diharapkan IHSG dapat bertahan di atas support 5832-5848 dan Resisten diharapkan dapat menyentuh kisaran 5888-5912,” kata Reza, dalam risetnya.

Sementara, Vice President Research Department PT Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya memprediksi, hari ini IHSG akan melaju pada kisaran support 5.841 dan resisten 6.116 poin.

Rilis data perekonomian tentang penjualan roda dua yang akan terlansir hari ini, lanjut William diperkirakan dapat memberikan sentimen positif terhadap pola pergerakan IHSG.

“Harapan terhadap arus modal masuk yang terus mengalir masih cukup besar agar dapat mendorong kenaikan IHSG,” ujar dia.

Pada penutupan perdagangan kemarin, IHSG ditutup melemah 215,92 poin atau setara 3,55 persen ke posisi 5.861,24 poin dengan catatan transaksi senilai Rp 7,53 triliun dari 8,74 miliar unit saham yang diperdagangkan dengan frekuensi sebanyak 369,825 kali.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Indeks Saham Juga Masih Dibayangi Sentimen Negatif Akibat Krisis Mata Uang Turki, http://www.tribunnews.com/bisnis/2018/08/14/indeks-saham-juga-masih-dibayangi-sentimen-negatif-akibat-krisis-mata-uang-turki.
Penulis: Syahrizal Sidik
Editor: Choirul Arifin

Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help