TribunKalteng/

Kabar Dunia

Pangeran Alwaleed Melawan Tuduhan Korupsi, Tolak Serahkan Kekayaan

Kekayaan Al Waleed telah mengalami penurunan dramatis sejak penangkapannya.

Pangeran Alwaleed Melawan Tuduhan Korupsi, Tolak Serahkan Kekayaan
Pangeran Alwaleed bin Talal di jet pribadi miliknya 

TRIBUNKALTENG.COM, RIYADH - Pangeran Arab Saudi, Al Waleed Bin Talal, yang ditangkap atas tuduhan korupsi, menolak penyelesaian kasus dengan menyerahkan harta demi kebebasannya.

Middle East Monitor mengutip Financial Times pada Senin (18/12/2017) melaporkan, Pangeran Al Waleed akan berupaya melawan tuduhan korupsi yang menimpanya. Dia juga telah menyewa pengacara untuk menyelesaikan kasusnya.

Pangeran Al Waleed ditangkap bulan lalu bersama lebih dari 200 orang lainnya, termasuk anggota keluarga kerajaan dan pejabat senior dalam program pembersihan korupsi terbesar dalam sejarah kerajaan Saudi.

x
Pangeran Alwaleed bin Talal bin Saud, keponakan Raja Salman, dengan latar jet pribadinya yang disebut-sebut sebagai jet pribadi palng mewah dan paling mahal sejagad. Miliader terkaya di Arab Saudi ini kini ditahan oleh lembaga antikorupsi yang dipimpin putra mahkota, Pangeran Mohammad Salman. 

Namun, banyak pangeran yang dilaporkan telah mencapai kesepakatan finansial untuk penyelesaian kasus sebagai imbalan untuk kebebasan mereka.

Baca: Sepekan Ditahan Karena Dugaan Korupsi, Kekayaan Pangeran Alwaleed Susut Rp37,8 Triliun

Dengan pemberantasan korupsi, pemerintah Saudi ingin mengamankan uang 100 miliar dolar AS untuk membiayai defisit anggaran negara.

c
Interior meja makan di jet pribadi milik Pangeran Alwaleed

Laporan lain menyebutkan, seorang bankir yang dekat dengan Al Waleed mengklaim pangeran Arab itu akan melakukan kesepakatan dengan pihak berwenang Saudi untuk menjamin kebebasannya.

Artinya, Al Waleed harus melepaskan sebagian hartanya. Kekayaan Al Waleed telah mengalami penurunan dramatis sejak penangkapannya.

Baca: VIDEO: Begini Penyiksaan Dilakukan Pangeran Arab yang Bikin Raja Salman Murka

Dengan kekayaannya, Pangeran Al Waleed membantu banyak institusi keuangan dan perbankan selama bertahun-tahun, terutama bank Citigroup asal Amerika Serikat, melalui perusahaan Kingdom Holding Company.

Financial Times menyebutkan miliaran dolar AS telah hilang dari kantong investor terkenal di Arab Saudi itu. Kekayaan bersih Al Waleed berkurang hingga 2 miliar dolar AS menjadi 16 miliar dolar AS atau Rp 217,2 triliun.

c
Pangeran Alwaleed bin Talal

Kingdom Holding Company juga kehilangan hampir seperlima asetnya menjadi 8,5 miliar dolar AS.

Pangeran Alwaleed merupakan cucu dari Ibnu Saud, pendiri Kerajaan Arab Saudi. Ia memulai kerajaan bisnisnya dengan modal 30.000 dolar AS yang didapat dari ayahnya dan 300.000 dollar AS yang didapat dari pinjaman.

Kemudian, pada tahun 2005, kekayaannya mencapai 10 miliar dollar AS. Oleh karena itu, ia diberi julukan "Buffet of Arabia" atau miliuner dari Arab. (Veronika Yasinta, Kompas.com)

Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help