Orangtua Menolak Vaksinasi, Anaknya Meninggal Gara-gara Difteri

Namun, jika mengacu pada data imunisasi campak dan rubella, jumlah sasarannya adalah 658.000 dari usia 0-15 tahun.

Orangtua Menolak Vaksinasi, Anaknya Meninggal Gara-gara Difteri
TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR
Seorang murid ketakutan ketika petugas medis memberikan suntikan imunisasi TT (Tetanus Toksoid) di SDN Bawakaraeng 3, jl Gunung bawakaraeng, Makassar, Sulsel, Rabu (15/10). Kegiatan imunisasi itu merupakan bagian dari program Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) guna memberikan perlindungan bagi anak-anak usia sekolah dasar terhadap penyakit campak, difteri dan tetanus. TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR 

TRIBUNKALTENG.COM, TANGERANG - Berjangkitnya penyakit difteri di Tangerang mulai memakan korban.

Seorang pasien pengidap difteri dinyatakan meninggal dunia pada Kamis (7/12) di RSUD Kabupaten Tangerang.

Sebelumnya, bocah tersebut sempat mendapatkan perawatan di ruang khusus.

"Ada satu orang yang meninggal dunia karena penyakit difteri. Pasien yang meninggal atas nama Rustam berusia 6 tahun," kata Staf Humas RSUD Kabupaten Tangerang, Lilik, kepada Warta Kota, Kamis (7/12).

Baca: VIDEO: Kemaluan Pria Ini Pindah ke Dahi Gegara Ketahuan Selingkuh, Ternyata Ini yang Terjadi

Seperti diketahui wabah difteri ini sudah termasuk kejadian luar biasa (KLB) di Tangerang.

Difteri merupakan penyakit yang menular dan berpotensi mengancam jiwa.

Rustam beralamatkan di Kampung Rawajati RT 01/RW 15 Rawa Rengas, Kosambi, Kabupaten Tangerang.

Lilik menyebut pihaknya sudah memberikan pelayanan semaksimal mungkin terhadap pasien itu.

"Kami langsung memberikan pelayanan dan diisolasi di ruangan khusus. Tapi nyawanya tidak terselamatkan," kata Lilik.

Halaman
1234
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help