TribunKalteng/

Kabar Dunia

Pasang Ranjau di Perbatasan Bangladesh, Tentara Myanmar Sengaja Ingin Ciderai Pengungsi Rohingya

Seorang perempuan Rohingya dilaporkan mengalami luka parah di bagian kaki akibat ledakan di area yang sama, sehari sebelumnya.

Pasang Ranjau di Perbatasan Bangladesh, Tentara Myanmar Sengaja Ingin Ciderai Pengungsi Rohingya
(Geo TV/AFP)
Pengungsi Rohingya Menyeberang ke Bangladesh. 

TRIBUNKALTENG.COM, MYANMAR -  Sejumlah pengungsi etnik Rohingya mengalami cedera akibat ledakan ranjau di perbatasan Myanmar-Bangladesh dalam tiga hari terakhir.

Siapa pemasangnya?

Dua narasumber dari pemerintah Bangladesh mengklaim kepada kantor berita Reuters bahwa Myanmar menggunakan ranjau untuk mencegah kedatangan pengungsi Rohingya yang sempat melarikan diri dari kekerasan yang terjadi di negara bagian Rakhine.

Kendati demikian, narasumber Reuters itu tidak mengklarifikasi apakah orang-orang pemasang ranjau itu mengenakan seragam atau tidak. Namun dia yakin, kelompok orang itu bukan pengungsi Rohingya.

Militer Myanmar enggan menanggapi ledakan di daerah perbatasan tersebut.

Zaw Htay, juru bicara Aung San Suu Kyi juga belum bersedia mengeluarkan pernyataan. Sekretaris Menteri Dalam Negeri Bangladesh, Mostafa Kamal Uddin, juga belum menjawab permintaan konfirmasi.

x
Pengungsian besar-besaran ini terjadi menyusul aksi kekerasan yang melibatkan aparat keamanan Myanmar dan kelompok gerilyawan Rohingya. (AFP)

Kepada Reuters, dua narasumber itu menyebut pemerintah Bangladesh mengetahui keberadaan ranjau-ranjau itu dari sejumlah foto dan laporan lapangan.

"Myanmar menempatkan ranjau di wilayah mereka, di sepanjang pagar kawat berduri, di antara patok-patok perbatasan," kata salah satu dari dua narasumber yang tidak ingin identitasnya dipublikasikan.

"Tentara Bangladesh juga melihat tiga hingga empat kelompok beraktivitas di pagar kawat berduri, memasukkan sesuatu ke dalam tanah," ujar sumber anonim itu. "Kami lantas mengkonfirmasi pelapor kami, bahwa orang-orang itu memang memasang ranjau."

Rabu ini Bangladesh berencana mengajukan nota protes kepada Myanmar soal ranjau-ranjau yang ditanam dekat garis perbatasan. Rencana itu diutarakan sumber kantor berita Reuters yang menolak namanya disebut karena persoalan sensitif.

Halaman
12
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help