TribunKalteng/

Kabar Kalsel

NU Kalsel Gelar Aksi Damai Penolakan Full Day School di Banjarmasin

Penerapan konsep lima hari sekolah (full day school) di sejumlah sekolah menuai reaksi penolakan dari sejumlah kalangan.

NU Kalsel Gelar Aksi Damai Penolakan Full Day School di Banjarmasin
BANJARMASINPOST.co.id/ibrahim ashabirin
Suasana SMAN 1 Rantau saat melaksanakan Full Day School, Kamis (20/7/2017). 

TRIBUNKALTENG.COM, BANJARMASIN - Penerapan konsep lima hari sekolah (full day school) di sejumlah sekolah menuai reaksi penolakan dari sejumlah kalangan.

Salah satu orang yang paling getol menolak adalah Ketua PW NU Kalsel Syarbani Haira.

Dirinya menilai, penerapan konsep lima hari sekolah akan banyak merugikan banyak pihak.

"Terlalu kebarat-baratan. Pendidikan karakter itu tidak harus selalu di sekolah. Dengan full day school, anak 8 jam di sekolah, mau belajar teori saja," kata dia.

Full day school yang dinilai kebarat-baratan, kata dia, malah bertentangan dengan konsep Nawacita Presiden Joko Widodo yang menginginkan karakter mandiri anak Indonesia dengan kultur Indonesia.

Pembentukan karakter, menurut dia tidak mesti harus di lingkungan sekolah.

"Saya khawatir, 10 atau 20 tahun ke depan anak-anak yang dicekoki teori saja tapi tidak relevan dengan di lapangan malah memunculkan sifat radikalisme di mereka," katanya.

Dirinya akan memimpin aksi damai penolakan full day school di depan kantor DPRD Kalsel di Jalan Lambung Mangkurat.

"Dari berbagai kalangan, mulai dari pesantren, mahasiswa dari berbagai kampus akan gabung. Ini harus disuarakan agar masyarakat menjadi paham," kata dia.

Penulis: Rahmadhani
Editor: Mustain Khaitami
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help