TribunKalteng/

Kabar Kalimantan

Wisata DI Kaltim Ibarat Mawar Berduri, Biayanya Mahal!

Konektivitas antar objek wisata, diakui Syafruddin menjadi tantangan utama. Untuk mengatasi persoalan konektifitas tersebut, diperlukan kerjasama anta

Wisata DI Kaltim Ibarat Mawar Berduri, Biayanya Mahal!
TRIBUN KALTIM/NEVRIANTO HP
Masjid Islamic Centre dilihat dari seberang Sungai Mahakam saat senja. 

TRIBUNKALTENG.COM, SAMARINDA - Masa kejayaan logging (kayu) sudah lama tenggelam.

Disusul belum lama ini emas hitam alias batu bara yang menjadi andalan pundi-pundi pendapatan daerah Kaltim pun tumbang.

Pemprov Kaltim dan beberapa kabupaten/kota yang tergantung sektor tambang kebingungan, karena mengalami defisit anggaran.

Kini saatnya pemerintah daerah melirik sektor lain sebagai sumber pendapatan daerah.

Pariwisata merupakan sektor potensi ekonomi yang harus digarap secara maksimal. Kaltim kaya akan potensi objek wisata, baik culture (budaya), nature (alam), marine (kelautan) maupun objek satwa endemik lainnya.

Di bawah komando baru Syafruddin Pernyata, Dinas Pariwisata Kaltim mulai aktif mencari solusi menjual potensi wisata Kaltim ke luar.

Salah satunya, bersama Bunga Bangsa Society menggelar diskusi bertajuk "Kaltim Menuju Pariwisata Internasional" di Hotel Mesra Internasional, Sabtu (13/5/2017).

Menurut Syafruddin, Kaltim memiliki modal untuk menjadi destinasi wisata internasional.

Bumi Etam dianugerahi sumber daya pariwisata, berupa destinasi eksotis. Wisata alam, budaya, bahari, dan lainnya terkumpul di Kaltim.

"Kalau mau lihat terumbu karang jangan ke Kaltim. Tapi ke Raja Ampat, Wakatobi. Kalau mau wisata sungai ada di Kalsel. Mau ke goa, air terjun, di Jawa banyak. Mau wisata budaya dan sejarah juga di Jawa. Tapi, kalau mau menemukan semuanya di satu tempat, silakan datang ke Kaltim," kata Syafruddin, memulai paparannya.

Halaman
1234
Editor: Mustain Khaitami
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help